DNK

Ditinggal Rabi Bukan Akhir Dunia: Ulasan Film Mantan Manten

Ditinggal Rabi Bukan Akhir Dunia: Ulasan Film Mantan Manten

Hubungan percintaan sampai saat ini memang masih sering jadi problem buat manusia-manusia di bumi, karena nggak selamanya hubungan yang dijalin itu selalu mulus.

Ada yang udah deket banget, taunya cuma dianggap kakak. Ada yang udah deket tapi nggak ada kejelasan, komunikasi keduanya makin lama makin renggang, sampai ujungnya kembali jadi orang lain yang sama-sama pura-pura nggak kenal. Ada juga yang udah pacaran lama, kenal sama orang tuanya, tau-tau ditikung teman atau ditinggal nikah.

Kasusnya aja udah beda-beda, tentu cara ngadepin mantan juga berbeda-beda dong yaa. Ada yang ngeblock semua socmed mantan karena nggak terima doi dah jalan sama yang baru. Ada yang sok-sok an selow temenan haha hihi dengan senyum manis padahal hatinya menangis.

Nggak sedikit juga yang mbonek curcol berkedok nyumbang lagu ditinggal rabi di nikahan mantan. Duh mz, mbak, kuatkan hatimu! Wkwk.

Kalian ketawa saat saya nyebutin cara-cara ngadepin mantan diatas? Sudah berasa ikhlas dan move on total dari mantan? Kalo iya, jangan sombong dulu esmeralda! Sudah nonton film Mantan Manten belum?

Kalau belum, coba nonton deh, biar tahu apakah kamu sebenernya ketawa-ketawa karena emang sudah move on, atau cuma denial biar nggak keliatan kalau belum ikhlas? Hihi.

Film Mantan Manten garapan Visinema ini lumayan heboh karena cara promosi mereka yang nempel quote-quote galau tentang mantan. Gala premier mereka juga unik pakek baget karena di setting sedemikian rupa mirip kaya acara kondanganlengkap dengan pelaminan serta janur kuning.

Sebelumnya mon maap nih Visinema, kok kayaknya demen banget ya bikin film yang penuh dengan bawang? Dari Love for Sale, Keluarga Cemara, sampek Mantan Manten kemaren berhasil bikin saya mengeluarkan air mata.

Dan Mantan Manten ini kalo dari segi filmnya sendiri sih udah lumayan ya. Walaupun menurut sebagian orang Love for Sale sakitnya lebih nampol, tapi ini tetep kerasa sih. Kalo kamu nonton film ini pas lagi dalam situasi harus merelakan seseorang, sudah di usia rawan nikah ataupun habis ditinggal nikah, ya mesti ambyar porak poranda.

Beda lagi sama orang yang baru menang lotre terus nonton film ini, bakal biasa-biasa aja. Pallingo ya mbrebes mili di ujung film. Karena di awal film, scene-nya kerasa hambar. Yo ala-ala FTV sinetron-sinetron Indonesia lah ya, kalo menurutku kurang greget.

Atiqah Hasiholan sama Arifin putra chemistry-nya kurang dapet sih, jauuuh. Dia lebih kayak monolog karena karakternya kuat banget sampek awalnya kukira karakter utamanya disini cuma dia.

Tapi semua berubah saat scene Atiqah yang memerankan Yasnina, seorang wanita karir metropolitan, ketemu Budhe Marjanti, seorang pemaes yang udah pasti lekat dengan filosofi-filosofi Jawa.

Menampilkan kehidupan seorang pemaes Jawa bener-bener jadi turning point di film ini. Pas adegan memaes, nggak cuma jadi pemanis film yang ditampilkan sekedar lewat aja, tapi juga sampai dibahas filosofi sampai teknisnya.

Di film ini nuansa Jawa ditampilkan secara anggun dan elegan, cukup mengingatkan kita bahwa budaya kita yang sering dicap oleh beberapa golongan bid’ah, nyatanta juga punya nilai-nilai luhur yang sebenarya sejak dulu sudah disetting sebagai pedoman hidup.

Sedikit komedi khas Dodit Mulyanto juga bikin film ini nggak terlalu keliatan serius-serius amat. Dari film ini kita juga kita bisa belajar tentang hebatnya women empowerment, gimana caranya berdamai dengan diri sendiri, menerima rasa sakit dan merelakan yang kita cintai dan ikhlas, nrimo ing pandum yang digadang-gadang filosofi Jawa.

Oiya buat kalian yang mau nonton film ini, sini kukasih tips: pake mascara yang waterproof dan bawa tissu yang banyak. Karena walaupun bukan film roman picisan menye-menye kayak dugaan awal, filmnya tetep bisa banget bikin pertahanan runtuh.

Apalagi pas scene Yasnina makein beskapnya Surya dengan latar belakang lagu Sal Priadi yang Ikat Aku di Tulang Belikatmu. Sudah jomblo, nonton sendiri, disuguhi scene yang bikin ambyar. Porak porandalah hatiku. Untung ada mas-mas gemash yang ngasih tisu. Huhuhu.