Saat ini kita hidup di zaman milenial. Zaman yang dapat mendekatkan yang jauh, tapi juga menjauhkan yang dekat. Zaman yang semuanya serba mudah dan instan, bahkan bisa dikerjakan online. 

Mulai mesen ojek, mesen panganan, golek tukang resik-resik omah, sampai jualan aloevera gel lalu meng-endorse “istri sahnya” Iqbaal. Malah bikin saya takut untuk pakai produk tersebut. ☹

Walaupun zaman sekarang semua serba ilmu pengetahuan, tetap ada bahasan Tak Lekang oleh Waktu seperti lagu Kerispatih yang masih bertahan itu. Yakni, tema klenik dan dunia lain. 

Terbukti, tayangan klenik baru terus bermunculan di layar kaca. Dari tayangan uji nyali yang bikin orang teriak-teriak ga karuan ngaku aing macan, sampai acara Karma yang pembawa acaranya ber-style oppa-oppa koriyah ngendus-ngendus kek orang ingusan. Akutuh sedih, Robby :(. 

Gak ketinggalan juga para youtuber yang mulai menceritakan paranormal experience mereka secara bergantian. Mumpung lagi booming, saya jadi tertarik nyeritakno pengalaman paling horor dari sekian banyak kejadian.

Jadi gini gaes, akutuh salah satu people zaman now yang gak sengaja peka sama “begituan”. Gara-garanya, klenik leluhurku ternyata cukup kental di tanah Pasundan. 

Nah, karena “kemampuan” khususku itulah ada satu kejadian yang bener-bener ga bisa dilupakan. Dan ini kejadiannya sama mas mantan *uhuk*. 

Tentu bukan kejadian ena-ena ya. Tapi peristiwa yang bikin orang satu villa ngerasa gak berdaya.

Babak I: Mimpi Misterius Minta Tolong

Cerita ini kualami saat masih sakit hati gara-gara diselingkuhi mas mantan. Bayangin Rek, pacaran lebih dari dua tahun terus diselingkuhi sama bihun. Iya, bihun. Cewek putih, kurus, dan lurus itu.

Kalau sudah melawan bihun, aku bisa apa?

Yang bikin janggal, mimpinya gak cuma sekali. Tapi sepuluh hari berturut-turut, Gaes. 

Karena belum ikhlas, aku sampe mimpiin mantan lho. “Ca, kamu dimana? Aku minta maaf. Tolongin aku Ca, please,” telepon mas mantan dalam mimpi tentunya. 

Saat kali pertama mimpi itu sih aku langsung mikir kalau belum ikhlas diputus. Sek ngarep. Dan impen-impenen. Yang bikin janggal, mimpinya gak cuma sekali. Tapi sepuluh hari berturut-turut, Gaes. 

Iya, sepuluh hari! 

Waktu yang cukup buat maraton nonton drakor itu malah dibuat mimpiin mantan. Tentu ditutup dengan salat malam dan berdoa biar gak ada apa-apa. 

Karena aku areke terlihat kendel tapi asline gocik, aku cerita ke adik tingkatku. “Heh, aku kenapa ya ngimpi mas mantan? Dia njaluk tulung terus. Mosok dee durung move on teko aku?” ujarku. 

“Nek ndelok modele, kon iku sing durung move on, Mbak!” jawab MAN, adik tingkat yang lebih pantes dipanggil Boy. Kena jawaban si MAN, aku santai ae dan berusaha yakin kalau belum move on.

Di hari ke-11, mimpi tentang areknya sudah berhenti. Yes! Aku udah move on

Besoknya, ada acara upgrading organisasi yang harus aku ikuti. Mas mantan juga ada karena dia salah satu pentolan di sana. Mbuhlah, pokok liburan. 

Karena gak mau bawa-bawa barang berat, aku cuma bawa 1 celana training, 1 kaus, alat pribadi, mukena, counting buat zikir, dan Alquran. 

Iya, upgrading itu acara seneng-seneng. Tapi aku bawa counting zikir sama Alquran dari tempat kos. Embuh dapat wangsit dari mana bisa tobat dan kepikiran bawa begituan.

Babak II: UNO Stacko

Saat hari-H, mas mantan menghindar dan mengabaikanku bagai bungkus gorengan yang isinya tinggal remukan. Mangkel seh. Tapi balik lagi: KOEN IKU SOPO SEH CA NJALUK DIPERHATIKNO?

Satu organisasi, sekitar 70 orang, berangkat ke Trawas dengan harapan dapat menjalin keakraban dan kekeluargaan. Villa tempat kita nginep standar aja. Dua kamar di bawah untuk para pejantan dan dua kamar di atas untuk cewek-cewek ngerumpi dan ghibah. 

Ada halaman yang cukup luas di depan dan taman kecil dengan satu gazebo di belakang. Gak jelek, tapi bukan villa mewah juga. 

Idenya mas mantan, semua orang yang ada di sana ga boleh pegang handphone. Kebayang gak sih. Anak milenial yang bangun tidur aja nyari HP dulu ketimbang kamar mandi gak boleh megang HP selama 2 hari 1 malam? Kami stres cuy. Nggrundel. 

“Nggiateli cik mas iki!”

Kegiatan saat sore adalah pos-posan. Setiap pos diisi oleh para bapak ibu petinggi dengan memberikan permainan bermakna tersembunyi. 

Salah satu pos diisi oleh Mbak Ji dan Mas Mo. Mereka nyuruh memainkan sebuah permainan mirip UNO Stacko. Tapi menggunakan gamping dari taman belakang. Mbuh lali makna permainan itu apa. 

Setelah pos-posan selesai, kami diberikan senggang waktu sampe Isya. Aku langsung mandi, salat Magrib, masukin counting zikir di saku celana, naruh Alquran di atas TV ruang bawah, terus masak cemilan. 

Kalian harus tau, saat masak, mas mantan nyamperin dooong! Dia minta dibikinin omelet pek! Deg-degan, seneng, campur mangkel. “Doh, emange aku ki mbokmu!” 

Walaupun  gerundel, tetep tak bikinin sih. Namanya juga belum move on. Istilahnya, begitu mantan nyapa, rusak move on sebelanga.

Namanya masak di tempat yang didominasi anak kos itu ya makanannya sudah pasti dititili. Apalagi nek  nitili lambene gaiso dikontrol. 

“Mbak Ca iki loh ya, masak iso, ngeramut arek iso. Koyok ngene dipegat? Goblok!” 

Itu adalah salah satu contoh lambe tidak terkontrol yang berhasil membuat mas mantan melirik sinis. Layaknya bapak kost melirik anak yang sudah nunggak kost berbulan-bulan gak bayar-bayar. 

Sekitar habis sholat isya, kita semua ngumpul di halaman depan. Malam itu kita bikin api unggun. Lalu untuk menghidupkan suasana, panitia mengundi nama semua orang yang ikut untuk berkaraoke di depan. Aku sih gak gabung dari awal, soalnya masih sibuk bikin omelet sama jasuke buat cemilan anak-anak di depan. 

Pas semuanya di depan, eh si mas mantan malah tidur rebahan di ruang tengah. Diem sok semedi mbuh apa yang sedang dipikirkan.

“Lho ya apa sih kamu. HP kita semua mbok kumpulin biar saling deket bangun keakraban, kon dewe lho ndek kene. Gak ikut anak-anak kumpul” protesku sambil ngasihin omeletnya yang baru sempet tak bikinin. 

“Ga ada saos ta ini Ca?” sahutnya.

“Cik, ga direken?” aku mbatin. 

Karena gak direken, yo akhirnya pertanyaannya gak tak jawab juga. Terus tak tinggal ke depan gabung sama arek-arek karaokean di halaman. 

Selagu dua lagu aku nikmatin suara fals arek-arek. Pas Mas Riza yang maju, aku bener-bener nikmatin dia nyanyi sambil gitaran. 

Babak III: Serbuan Para Demit

Tapi, ke-enjoy-anku terusik waktu ada salah seorang anggota cewe ngerecokin Pak Amir yang dangdutan. Nek dangdutan biasa sih aku santai. Lah iki? Arek wedok iki melok nyanyi dangdutan sambil dijogeti arek-arek lanang yang menjadikannya obyek seksual. 

Aku sebagai sesama wanita otomatis langsung merasa harga dirinya direndahkan. Dan yang tambah bikin mangkel, mas mantanku salah satu nom-noman taek yang ikut njogeti arek iku. 

Wes benci. Benci pol pokok nyawange. 

Setelah ketidaksenonohan itu selesai, kemudian ada mas-mas yang mau nyanyi lagu kemesraan. Dan part terhoror pun dimulai…

“Temen-temen ayo merapat ke depan. Berdiri semua yuk. Rangkulan. Nyanyi lagu kemesraan. Yuk yang di belakang bangun merapat yuk. Biar gak ngantuk,” ucap yang mimpin acara. 

Mbak Aqma teriak. Kenceng banget. Suaranya berat. Mirip-mirip suara penyanyi-penyanyi metal kalo pas lagi nge-scream gitu.

 

Kita semua mau ga mau nurutin apa yang diomongin pemimpin acara. Tapi, ada satu orang teman cewe. Sebut saja Aqma. Dia ga bangun doooong! Koyok orang pingsan. Kakinya dingin. Padahal dia dari awal keluar sarungan. 

Akhirnya beberapa cewe di deketnya nyoba menggotongnya untuk dibawa ke dalam kamar. Tapi mereka ga ada yang kuat. Gila kan! 

Cewe yang kira-kira hanya berbobot kurang dari 50 kg ga bisa diangkat sama tiga orang cewe 60 kg-an yang biasa tiap hari ngikir dan ngebubut plat besi seharian. Melongo lah kita disitu.

Tiba-tiba mas mantan datang. Mbopong Mbak Aqma iki ala bridal style ngunu lah. Dewean dan keangkat! Medeni cak! 

Aku yang di situ makin kebigungan. Mas mantan dan beberapa orang lari ke dalem salah satu kamar cowok buat ngurusi Mbak Aqma tadi. 

Baru aja mereka ngilang dari pandangan, eh si Mbak Aqma teriak. Kenceng banget. Suaranya berat. Mirip-mirip suara penyanyi-penyanyi metal kalo pas lagi nge-scream gitu.

“Temen-temen semuanya tenang ya, Mbak Aqma cuma kecapean. Ayo semuanya di sini kita berdoa bareng. Jangan sampe ada yang kosong ya pikirannya,” ucap si pemimpin acara berusaha nenangin suasana. 

Akhirnya di tengah suasana yang mulai mencekam, kita berdoa dalam hati masing-masing. Berharap kalau Aqma beneran cuma kecapekan. 

Kita masuk ke dalem villa lagi. Ada yang saling gandengan bahkan pelukan karena mulai ketakutan. Kita semua diem di ruang tengah. Melongo. Bingung mau ngapain selain dengerin teriakan aqma yang makin gak karuan. Suaranya kadang suwi, kadang banter. Semakin bukan suara Mbak Aqma yang kami kenal. Tambah kaget dan bikin mencekam lagi saat Aqma teriak. 

“PERGI KALIAN SEMUA!MAU APA KALIAN SEMUA DISINI? INI TEMPAT SAYA!” teriaknya dengan suara yang bener-bener bukan Aqma. Ya Gusti, kenek an opo mbak iki. 

Beberapa anak mulai panik. Ketakutan. Nangis. Tiba-tiba Mbak Firma yang sebelumnya bantuin megangin Aqma berteriak,“YA ALLAH! ADA APA INI. YA ALLAH. ALLAHU AKBAR. PERGI! PERGI!” dia teriak-teriak sambil megang dada kaya orang kehabisan nafas. 

Kemudian dari kubu pejantan, Mas Rizki tiba-tiba ndoprok terus mbrangkang. Gak kenek dijak omong. Matanya tileng! Belakangan kami ketahui Mas Rizky ini katanya kemasukan demit buaya.

Mas, Mas. Sampean iki jomblo. Nyedaki wedokan ae angel, kok yo kenapa harus kesurupan buaya to mas?Hiks. 

Aku mulai sedikit panik pas mas mantan lari keluar dari kamar Mbak Aqma menuju kamar mandi. Dia muntah-muntah. Muntah yang bener-bener suaranya kenceng banget. Kayak berusaha ngeluarin biji kedondong dari tenggorokannya. 

Belum lama si mas mantan ngeluarin suaranya, Si Mbak Aqma ini ketawa dong! Kenceng banget! Ketawa melengking khas mbak kunkun. 

Seketika itu aku langsung ngambil Alquranku di atas TV. Aku kasihin ke anak-anak yang bener-bener udah keliatan shock. Ketakutan banget. Gak lupa counting dzikirnya juga aku pijemin ke mereka. 

Temen-temen semua akhirnya berinisiatif buat berdoa bareng-bareng. Membaca surat Al-fatihah, Ayat kursi dan 3 surat pendek lainnya secara bersamaan dengan suara lantang. 

Benar-benar suasana malam itu sangat mencekam. 

Ayat-ayat Tuhan yang dibaca dengan latang, suara teriakan, tangisan ketakutan, dan hawa yang tidak tau kenapa semakin lama semakin panas dan pengap. Kami semua berdoa supaya dilindungi. 

Orang yang beberapa jam lalu karaokean dangdutan kurang senonoh tiba-tiba ingat Gusti. Mbak Aqma mulai tenang, eh tiba-tiba Mbak Nita teriak. Nunjuk-nujuk ke atas tangga. 

“APA KAMU! KAMU KAN YANG BIKIN KAYA GINI SEMUA! SAYA GAK TAKUT! PERGI KAMU! TEMPAT KAMU BUKAN DI SINI! PERGI! AAAA!” 

Usut punya usut, Mbak Nita ini ternyata adalah salah satu dari lumayan banyak anak yang “bisa” di periode ini. Iya gaes, dia salah satu. Ternyata banyak anak periode ini yang “bisa” dan semuanya baru saling tahu gara-gara kejadian ini. Termasuk mas mantan yang ternyata diem di dalem mulu menyendiri karena dicoba diajak komunikasi sama “mereka”. 

Juga Mas Mo yang jadi salah satu penyebab mereka marah karena ngambilin gamping di taman belakang buat mainan. 

Nek dipikir yo cek baperan dan pelite sih demit iki. 

Aku memeluk Liya. Demit itu berada di belakangnya. Artinya, AKU SEDANG BERHADAP-HADAPAN SAMA DEMITNYA GAES! 

Tapi gaes embuh kenek opo. Di saat yang lain sibuk panik berdoa, aku sama salah satu anak cowo, dengan tanpa pikir panjang, malah masak Indomie. Apa daya walaupun sebenernya hati ini takut, kita lebih mikirin masalah perut. Kalo kita kaliren dan pingsan disini kan berabe toh? 

Kita menikmati Indomie dengan pemandangan berantakan yang sedikit demi sedikit mulai tenang. Selesai makan keadaan udah mulai stabil, cewe-cewe tidur saling berpelukan karena takut. Gak sedikit juga yang mengigau “takut..” atau “mau pulang..” waktu tidur. Suwedih rek liatnya. 

Karena dah kenyang, aku wudhu, niatnya mau ngaji, walaupun macak paling santai dan tenang asline aku iki yo wedi ☹. 

*** 

Baru selesai wudhu, ada adik tingkatku yang manggil, “Mbak Ca sinio”. Tanpa curiga aku mendekat. “Mbak, Liya minta tolong. Peluk Liya, Mbak,” pintanya. Aku diem sebentar, terus liya tak peluk. Jomblo jangan iri.

“Mbak, itunya lagi ada di belakang Liya. Liya takut,” bisik dia. 

Sebentar gaes, Liya minta tak peluk, terus bisikin gitu. Berarti kalau memang “dia” beneran ada, AKU SEDANG BERHADAP-HADAPAN SAMA DEMITNYA GAES! 

Numpang-numpang mbah sepurane aku gak nantang, aku wedi, durung rabi ☹. 

Reflek aku baca Al-fatihah. Belum kelar baca eh si Liya ini bicara lagi “Mbak Ca ngapain. Jangan dilawan, Mbak. Dia jahat. Nanti dia marah lagi.” 

Mak tratap!

Ngerti ngono tiba-tiba kudu kepuyuh akutuh rasanya. 

Dasar aku arek e sok strong. Macak kendel. Malah tak jawab. “Wes santai ae”. Semenit dua menit Liya tak peluk meneng anteng bagaikan bayi dipelukan emaknya. 

Lima menit berlalu. Iki arek yang biasanya pecicilan sek meneng ae. Oke aku mulai rodok panik. Tak lepas pelukannya, dia natap aku. Bola matanya gerak-gerak. Tapi dia gak ngomong apa-apa.

Krieeeeeeetttt. Suara pintu depan yang mendadak horor waktu didorong Ndhika. 

“Mbak, Liya kenapa? Kekunci ta,” tanya Ndhika. 

“Embuh ya Ndhik. Dari tadi diem aja, kekunci piye? Dia sama aku gini kok, lagian nek kita kekunci kamu ga bakal bisa masuk,” jawabku gak mudeng.

“Loalah mbak, bukan gitu, maksudnya mulut Liya nih kekunci ta? Ga bisa ngomong. Coba liat matanya, dia pengen ngomong sesuatu mbak. Wes Liya tak bawa dulu ke depan ya sama anak-anak,” jelas si bocah persatuan dukun mendadak asal Manukan ini. 

Aku di situ cuma bisa diem. Antara percaya dan gak percaya. Hal kaya gitu beneran bisa terjadi ta? Yang tak maksud, apa iya mulut manusia bisa dikendalikan sama begituan dan dibikin ga bisa ngomong? Ya Wallahualam. 

Babak IV: Ambisi Jahat Mas Mantan

Gak lama Mbak Liya dibawa keluar, aku ketiduran, sekitar 10 menitan. Lalu lanjut salat malam. Berdoa sama yang punya urip. Semoga kami baik-baik aja dan balik dengan keadaan urip. 

Tenyata gaes, waktu aku solat dan berdoa, si mas mantan merhatiin dari sebrang. “Apa liat-liat?” gengsiku pas adu pandang sama dia. “Gak, lanjutin” kata masnya. 

Baru mau lanjut, eh tiba-tiba Mas Han datengin aku “Ca, mas mantanmu mana? Jare MAN kon sempet ngimpi dia njaluk tulung yo?” kata dukun paling sakti di organisasi kita ini tanpa basa-basi. 

“Iya, 10 kali pek. Lapo ye?” jawabku datar. 

“Aku njaluk tulung ya. Tulung ewangono aku ndungo. Penunggu sini iki, mantanmu yang mancing pas njogeti arek-arek tadi. Sekarang dia diincer posisine,” kata Mas Han. 

WHAT?

Ya ampun mas, kok kasian banget rek nasibmu. Diincer sama makhluk begituan karena kelakuanmu sendiri. Mangkane tah jangan bajinganin aku!

Sebagai mantan yang baik, akhirnya aku berdoa. Semoga mas mantanku itu dilindungi Gusti yang Maha Suci. Bukan cuma dia, tapi kita semua. 

Sementara aku berdoa, mas mantan didudukkan anak-anak dan menjalani ritual klenik kaya di TV. Punggungnya diusap-usap pakek telor. Katanya sih buat ngilangin aura negatifnya. Katanyaaa. 

Setelah selesai berdoa, aku ambil Al-quran terus ngaji sambil duduk di kursi samping dispenser. Pas lagi yasinan, mas mantan bangun. Ngambil minum dari dispenser terus duduk bersila di bawahku. 

Sebagai cewe yang masih mangkel dan gengsi, gak tak reken itu masnya. Pas surat yasin-nya kelar, si mas mantan ngelirik. Tak lirik balik, buang muka dong dia.

Cik arek iki loh ya, sek sempet-sempete! 

***

Aku masa bodo, lanjut baca surat Ar-rahman. Gatau kenapa ya gaes, pas aku baca surat yang punya arti Maha Pemurah ini, bawaannya pengen nangis dari mulai ayat ke-13. Mas mantan ikut diem pas aku diem. 

Bahkan sempet pas aku diem cukup lama buat nahan air mata, dia megang lututku. Tentu saja bersambut senggrongan, “Lapo seh! Gausah cekel-cekel po o! Gak ngerti orang ngaji apa piye seh? Batal ntar.”

Dia cuma diem. Membiarkan aku melanjutkan ngaji terus bilang, “Aku mau tidur. Jangan berenti ya Ca ngajinya. Dilanjut. Tenang aku dengernya,”. 

Harusnya sih melting aku rek mas mantan yang selama ini dingin bilang begitu. Tapi ya dasar orang lagi sakit hati. Cuma mbatin. Hoalah, mas mas. Tibakno kon iki wedi ta? Percuma mas kamu bilang aku bisa bikin tenang. Ujungnya tetep ditinggal sama bihun yang menurutmu lebih enak dipandang! 

Dan akhirnya kejadian tak terlupakan itu berakhir dengan tenang saat mendengar suara adzan subuh yang berkumandang. 

ALHAMDULILLAH LEGA REEEEK!