Bintang Asia lagi femes-femesnya di ranah Hollywood dalam beberapa pekan terakhir ini. Ngga sekedar karena ada satu atau dua pemain berdarah Asia yang muncul di film box office aja, tapi karena ada film-film dengan dominasi aktor dan aktris berdarah Asia yang berseliweran dan dapet respons bagus banget.

Sebut saja Crazy Rich Asian yang diangkat dari novel yang ditulis Kevin Kwan. Meski sempet dinyinyirin netijen Singapore, tapi tetep aja dapet apresiasi yang sangat baik malahan dari khalayak Hollywood sana pasca pemutaran perdananya.

Singaporean sih katanya banyak yang merasa film itu ngga merepresentasikan Singaporean kebanyakan, makanya pada nyinyir.

Yha maap-maap nih ya, kehidupan rakyat jelata mah pasti beda. Jelas aja ngga merepresentasikan kalian. Emang kalian pikir ngisep kokain beralaskan iPhone X pake lembaran 100 dolar atau jajanin tas LV dan Hermes ke atlit badminton yang abis nyabet emas Asian Games itu menggambarkan rakyat Indonesia kebanyakan?

Rakyat jelata aja mau bayar parkir bingung leles-leles sisa duit dari slempitan kantong celana kok. Bagus kalo tukang parkirnya keenakan jagongan ama temennya, jadi bisa makbles kabur.

Belum kelar rame-rame Crazy Rich Asian, muncul Mile 22 yang dibintangi aktor laga Indonesia, Iko Uwais. Responnya gimana? Bagus ngga? Respon terhadap filmnya sih jelek.

Kalo abis ngeliat The Raid yang isinya Iko antem-anteman dari awal sampe akhir gitu, Mile 22 jadi kerasa nggelembosi. 

Ya gimana, ancen filmnya welek. Penggarapannya ngga rapi dan jadinya malah bikin yang nonton bingung. Bisa dibilang klasik film Mark Wahlberg aja sih, yang mana ada hyperpatriotic team menjalankan black-ops di Indocarr, nama plesetan buat Indonesia. Percuma mz diplesetin, wong jelas-jelas nyebut kasus West Papua segala kok. Takut dicekal dan terancam ngga boleh tayang karena bilang rezim pemerintahannya korup yha?

Tapi meski ceritanya semrawut, justru pada banyak salut ama aktingnya mas Iko. Pada bilang kalo aksi Iko itu kurang banyak ditampilkan. Malah ada yang komentar kalo mereka menyia-nyiakan orang paling badass di The Raid.

Ya emang sih kalo abis ngeliat The Raid yang isinya Iko antem-anteman dari awal sampe akhir gitu, Mile 22 jadi kerasa nggelembosi. Tapi kalo ngitung film layar lebar Hollywood, ya mas Iko jelas lebih banyak nampang di Mile 22 ketimbang waktu di Star Wars: The Force Awaken yang cuma muncul sak sliyut terus mati diuntal alien.

Keriuhan ini semua masih ditambah lagi dengan hadirnya Searching yang dibintangi John Cho, yang sempet eksis sebelumnya di Star Trek Beyond sebagai Hikaru Sulu. Konsep dari Searching ini sendiri cukup menarik. Ceritanya dihadirkan melalui point-of-view layar laptop dan smartphone. Seakan seperti sindiran juga kalo kehidupan kita bisa dirangkum dengan cukup detil cukup menggunakan dua perangkat tersebut.

Ya gimana, kedekatan David Kim (John Cho) sama anaknya sampe proses pencarian anaknya yang hilang ini bisa kegali melalui dua perangkat itu aja lho. Bahkan pas David ngantemi anake wong aja juga gak luput kerekam layar smartphone dan jadi viral.

Luar biasa bukan apa yang aja yang bisa ditangkap oleh dua perangkat yang biasa nempel ama kita ini?

Tentunya penggarapan Searching ini layak banget diacungi jempol. Gimana enggak, penonton bisa tetep dapet cerita secara utuh meski cuma lewat pergerakan layar laptop dan smartphone. Padahal, ceritanya juga ngga sekedar gitu-gitu aja. Ada plot twist dan itu tetap bisa tersaji dengan baik. Ntaps jiwa lah!

Seakan ngga cukup dengan itu semua, sebentar lagi juga segera tayang Wiro Sableng, atau yang akan dikenal dengan judul internasionalnya, 212 Warrior. Bukan ngga mungkin 212 Warrior juga bakal bisa nggebrak layar Hollywood dan memukau banyak orang.

Jelas pasti memukau sih, wong bisa hidup di gunung selama 17 tahun tanpa smartphone kok. Sementara kowe, kowe, kowe aja paling wes kemrungsung bingung karepe dewe pas hapemu matek. Padahal ya siapa se yang nyariin? Palingan meski mati seharian yo notifnya cuma dari provider ngasi iklan.