Meski sudah rilis duluan di US pada 15 Agustus lalu, Crazy Rich Asians baru muncul di Indonesia pada 11 September kemarin. Film adaptasi dari novel berjudul sama yang ditulis Kevin Kwan tersebut mendapat respons yang sangat beragam. Sebagian besar sih bagus dan menganggap salah satu film bergenre rom-com tersebut terbaik pada 2018 ini. Terutama dalam menggambarkan karakter orang Asia.

Ya memang, bagian sugeh-sugehannya gak merepresentasikan kebanyakan orang. Paling cuma segelintir aja kan yang punya rumah gede mentereng dengan halaman yang luasnya udah kaya kawasan satu RT sendiri.

Bahkan, sekaliber Bu Dendy yang menghujani selingkuhan suaminya pake duit lembaran merah ama biru aja paling cuma selevel Peik Lin. Padahal, Peik Lin masih terhitung biasa aja bagi keluarga Young di Crazy Rich Asians.

Terus kita apa? Ya sobat misqueen dari kasta sudra lah.

Justru itu yang membuat Crazy Rich Asians menarik. Setiap orang bisa relate dengan ceritanya, bahkan sobat misqueen seperti kita semua.

Yang bikin ngerasa relate sih bukan drama percintaan antara Rachel Chu dari kelas imigran dan Nick Young, anak konglomerat Singapore. Ide cerita yang itu sih mirip-mirip FTV kebanyakan. Anak konglomerat macak mlarat yang jatuh hati ama cewek kere, terus ditentang ama keluarganya endeble endeblah semlekethe sing penting dadi film dan oleh bayaran.

Biasa makan fensi terus ndadak mbok jak makan pinggir kali. Kalian sih perut isi laraan, jadi aman aja. Coba mereka, iso mencret sak minggu!

Yang menarik adalah konflik yang menjadi akar masalah seretnya restu untuk hubungan mereka yang ternyata njawani banget. Masalah bibit, bebet, bobot!

Dulu, bibit, bebet, dan bobot sering dikaitkan dengan masalah pemilihan pasangan. Terutama bagi kaum ningrat. Bibit, yang mana mengakar pada masalah asal-usul dan garis keturunan. Bebet, tentang kemampuan menempatkan diri di masyarakat, termasuk status/pangkat sosial.

Dan, yang terakhir bobot, yakni kualitas diri yang mencakup pendidikan, pekerjaan, dan berbagai hal yang semacamnya.

Rachel Chu, anak imigran berdarah Cina dan dibesarkan di US dengan mimpi ala American Dream, tentu tidak bisa memenuhi standar bibit, bebet, bobot yang diharapkan keluarga Young.

Yang sok bilang kalo bibit, bebet, bobot itu udah gak relevan sebenernya cuma lagi denial aja. Coba siapa sih yang gak pernah denger celetukan nggatheli semacem gini selama sekian tahun hidup? 

Ojo pacaran karo wedokan Sunda, matrek iku! Diporoti tok engkok!

Ojo karo wong Padang lah. Medite gak karuan.”

Duh le, kowe iki lulusan opo kok yo wani-wanine nggendhing anakku sing lulusan S2 Jepang?”

Halah, kerjo kroco ae kok yo wani ngejak rabi. Anakku dipakani opo?

Le, iku rondo wes buntut siji. Moso yo gak ono perawan sing gelem karo kowe?”

Duh, iku wong tuwone bolak balik kawin cerai. Ojo lah! Anake pasti yo ngono kelakuane!”

Meski kesannya jahat, itu sebenarnya usaha orang tua untuk memperkecil kemungkinan kehidupan anaknya yang nanti berakhir dengan kurang menyenangkan.

Begitulah tipe orang tua Asia, gak bisa kalo gak ikut campur ngurusi uripe anak dengan alasan kalian itu sik cilik dan gak tau apa-apa tentang hidup. 

Ya kowe pasti pernah ngerasain diatur kudu masuk sekolah mana, kuliah jurusan apa, kerja disuruh jadi PNS aja. Atau minimal, dipaksa masuk jurusan IPA pas SMA meski ujung-ujungnya kuliah manajemen. Ya kan? 

Jangan kalian anggep kebiasaan ortu yang ngatur gitu cuma ada di kasta kalian aja. Kasta atas kaya keluarga Young gitu malah bisa lebih parah.

Kowe sik mending diatur cuma mesti kuliah atau kerja di mana. Lah yang modelan gitu malah mulai cara jalan, duduk, makan, sampe pasangan wae diatur kudu sama siapa! Mbetik-mbetik mau nekat nikah modal cinta? Wah, bisa didepak dari keluarga, dicabut semua privilege

Ya kalo kowe mikirnya enteng, halah tinggal nurunin standar hidup itu gak susah, masalah kemauan aja. Ndyasmu! Bayangin kalo biasa makan fensi terus ndadak mbok jak makan pinggir kali. Kalian sih perut isi laraan, jadi aman aja. Coba mereka, iso mencret sak minggu!

Percayalah, semua yang diatur dan dilakukan orang tua itu benernya demi kehidupan kalian yang lebih baik kok, bukan obsesi mereka yang gak kesampean. Paham?