Sembari nunggu buka puasa, seperti biasa, buka Instagram. Oke, linimasa ini tampak seperti biasanya: konco sing gak posoan update mangan, gebetan LDR Korea-Dukuh Kupang update teaser comeback, dan postingan akun mbak-mbak pecinta lingkungan update lagi pamer pake mantel koleksi desainer yang harganya bikin geleng-geleng kepala.

Dia juga bilang dengan bangga kalau yang dia pake itu koleksi khusus Hari Bumi. Padahal, koleksi khusus Hari Bumi ini juga nggak dijelaskan pakai bahan apa yang mereka bilang “bahan yang sustainable”.

Kita memang harus sadar lingkungan. Untungnya, kesadaran lingkungan ini mulai menjamur di masyarakat. Tapi, tren sadar lingkungan yang lagi populer ini juga malah bikin ribet.

Demi mengurangi plastik, pas beli-beli di supermarket, eh kreseknya berbayar. Mau makan enak di kafe, eh kudu bawa sedotan sendiri. Mau minum aja, kudu bawa botol sendiri. Makan, kudu mengandung sayur yang mahal.

Belum lagi tren untuk lihat dulu asal-usul bagaimana baju kita dibuat. Semisal, kalau kita beli baju, kudu dari toko-toko yang memang membuat baju dari bahan-bahan yang sustainable, dan sebagainya. Duh, cek repote! Atau malah repot itu biar dibilang keren? Eh, ups.

Masalahnya, perusahaan-perusahaan yang koar-koar menggalakkan aksi ramah lingkungan itu ada yang malah berusaha nutupi aib mereka alias “greenwashing” atau kamuflase hijau. Contohnya, Wal-Mart yang koar-koar berkomitmen untuk lebih efisien dalam pemakaian energi dengan mengurangi emisi karbon sebesar 20%, ternyata malah nambah toko baru sampe emisi karbonnya naik 9 persen. Hilih.

Haruskah sesulit itu menjaga lingkungan? Tentu tidak.

Nih, list yang mungkin bisa kalian lakukan buat jaga lingkungan (ala ibukku)!

1. Rombeng
Atau mulungin sampah. Mungkin kalian benci banget kalau makan di suatu tempat dan dapat sendok-garpu plastik, sendok plastik, sampe sedotan plastik. Gimana kalau kalian nggak perlu buang itu semua? Tinggal bilas aja, dan bawa pulang ke rumah. Kumpulin aja semua barang-barang plastik ini sampe numpuk.

Kebiasaan ini akan berguna banget karena tumpukan peralatan makan plastik ini bisa jadi buat sendok pelengkap nasi kotak yang dibagi pas syukuran, atau jadi sendok buat nyuapin susu ke anak kucing, ngaduk masker wajah sebelum ditemplokin ke muka, dan sebagainya.

 

2. Strategi botol plastik

Ketika lupa bawa botol minum dan terpaksa kudu ke minimarket buat beli air mineral botolan, jangan sedih dulu. Botol-botol ini bisa kamu bawa pulang ke rumah dan dicuci.

Memang sih, botol-botol ini kurang berguna karena sekarang bis keren kita sudah nggak menerima botol plastik lagi untuk jadi penumpang huhu. Tapi, botol-botol plastik ini bisa kita jadikan botol yang kita bawa kemana-mana. Tinggal isi air lagi aja, kok. Kalau botol itu udah jelek, baru ganti botol yang lain. Ini berguna banget daripada maksain beli tumbler mahal fancy, kan?

Bisa juga kumpulan botol-botol plastik ini kita kasih ke pemulung yang biasa lewat di daerah rumah kamu. Dijamin mereka senang banget kalau kalian kasih ini, kok. Jadikan tempat minum untuk mereka juga boleh banget. Atau, kamu bisa memanfaatkannya sebagai alat bikin telor gulung di rumah. Hmm~

3. Sustainable fashion? Permak wae!
Kalau punya celana jeans atau baju sing waaaaaaaaapik tapi bolong gara-gara kecantol paku, jangan buru-buru dibuang atau beli baru. Bawa aja ke permak jeans. Hasil permak jeans ini biasanya bagus dan tahan lama, kok. Atau, kalau kamu emang artsy banget, kasih aja patch atau badge fancy yang biasa dijual secara online, kok. Atau paling gampang, ya tinggal jahit aja sendiri. Jan manja, ah.

4. Beli baju second
Anak-anak hip biasa bersabda, “thrift-shopping”, alias leles. Beli aja baju-baju second di Instagram yang jumlahnya segambreng itu. Harga? Uh, terjangkau banget! Bahkan, kalau bejo, kalian bisa nemu barang-barang bermerek dengan harga yang setara pajaknya doang.

 

Nggak usah ngikutin beli botol mahal, beli sayuran yang namanya sulit disebut, sampe beli baju mahal demi menjaga lingkungan, kok. Kamu buang sampah pada tempatnya aja udah bikin aku terpesona. Apalagi kalau membuang mantan pada tempatnya, heheheh~