Setelah ramai film Crazy Rich Asians, netijen digemparkan dengan kisah-kisah seputar Crazy Rich Surabayan. Ya, mungkin banyak orang luar Surabaya yang gak ngira kalo di Surabaya akeh wong sugihe.

Wajar sih, wong kalo keliling Surabaya ya yang seliweran rata-rata motor, motor, motor, Avanza, Xenia, Agya, Ayla, Datsun Go, motor lagi, Avanza pintu belakang penyok, Brio stiker Hello Kitty, Ayla distiker ala Mini Cooper, dan ojol cangkrukan nunggu orderan.

Paling, sesekali aja keliatan ada Alphard atau Vellfire. Jadi ya gak heran kalo non-Surabayan mikir orang sini ya palingan didominasi ama kaum menengah ngehe yang duitnya ngepres.

Padahal, aslinya mereka milih kendaraan yang fungsional aja buat mobilitas sehari-hari. Kalo bawa mobil murah sekelas Avanza kan ditabrak-tabrakin gapapa. Apalagi kalo ada asuransi, tinggal bayar klaim udah beres.

Jadi gak perlu heran kalo misal kasus serempetan mobil di Surabaya gak berlarut-larut dan berujung barbaric kayak di Jakarta. Selesainya paling cuma dengan “Mobilmu ada asuransine? Atau pake klaim asuransiku ae? Ini nomerku ya, ntik kabar-kabaran ae ngebengkele sempete kapan.”

Selain murah dan cost-effective, mobil-mobil tersebut tentu lebih praktis. Bayangin kalo mesti bawa BMW Z3. Sudah panas, kalo mendadak hujan juga bingung dan ruwet masang convertible-nya. Hadeh.

Mobil cem gitu sih keluarnya sesekali aja. Misalnya, pas lagi pengen kebut-kebutan reramean di jalan tol Juanda-Waru. Atau mungkin pas kumpul-kumpul di Sutos atau Pakuwon Mall. Sisanya ya mobil-mobil kece itu cukup ditaruh garasi dan dipanasi berkala. Gak perlu turun ke jalan. Megel-megeli ae nyetire.

Kalo jalan ke mal, baik Tunjungan Plasa, Pakuwon Mall, maupun Galaxy Mall, kita pasti ngeliat pengunjung yang rata-rata kaosan dipadu celana pendek dan sendal. Gak terlalu perlente dandan modal-model sing wah. Malah cenderung ngga ndayani blas. Gak sedikit juga yang dandanannya keliatan ndesit dan kempring pol-polan.

Tapi jangan salah. Harga kaos ama celananya kalo ditotal bisa sejuta dewek itu. Belum lagi sendalnya, minim Birkenstock!

Wong sugeh Surabaya gak sedikit yang ke mana-mana bawa duit cash sekitar Rp 5-10 juta di tasnya. Duitnya juga slengkrahan gitu aja lho di dalem tas. 

Sama seperti mobil, urusan dandan itu yang penting nyaman dan gampang. Kayak kaosan ama celana pendek plus sendal. Ngapain repot-repot dandan segala, wong cuma ke mal, bukan mau party! Ke mal ya ngapain se, palingan makan atau nonton. Kalo ada yang lucu-lucu, boleh lah dibeli.

Makanya, sebagian besar tenant di Surabaya pasti pada ramah ke pengunjung, gak peduli gimana bentukannya. Mau jelek, kucel, mbladus pasti bakal tetep dilayani dengan senyum. Daripada sok profiling terus kehilangan pekerjaan, kaya yang dialami SPG yang ngeremehin temen saya, sebut saja Vivi.

Jadi ceritanya, Vivi mau ngejemput pacarnya yang lagi meeting di salah satu mal. Berhubung cuma njemput terus palingan makan bareng, dia ya males dandan. Apalagi malnya gak jauh dari rumahnya. Jadilah dia berangkat dengan muka awut-awutan kaya bangun tidur. Pakai kaos rumah yang rada mbulak dan jeans belel.

Sesampai di mal, ternyata pacarnya belum selesai meeting. Jadilah dia jalan-jalan dan mampir ke salah satu toko make-up. Dia sih gak masalah meski gak direken SPG-nya. Toh, dia tau kok mau nyari apaan, males juga ditawar-tawarin produk.

Tapi, SPG ini tadi nggatheli. Pas Vivi mau bayar kok ya ngeliatnya sinis banget, udah gitu lambene kengangguren ndadak nyeletuk dengan nada ngece, “Pulang kerja dari H&M ya?”

Vivi, yang udah risih ama cara SPG tersebut ngeliat sinis, langsung nyenggrang balik, “He! raimu lho ya mek penjaga toko, PRAMUNIAGA! Gak ono bedane karo sing kerjo nang H&M. Ngerti? PRA-MU-NI-A-GA! Gak usah sok raimu!”

Abis nyenggrang gitu, Vivi langsung mbanting duitnya di meja terus keluar bawa belanjaan. Malemnya, dia nyari tau kontak pemilik toko make-up tadi. Gak tau buat apa, tapi yang jelas besoknya SPG yang nggatheli tadi wes gak kerja di sana lagi.

Selain takut kehilangan pekerjaan, yang kadang dikuatirin dari asal ngira pengunjungnya gak mampu itu drama dikaplok pake duit. Iya, dikaplok pake duit!

Gini lho rek, wong sugeh Surabaya ini gak sedikit yang ke mana-mana bawa duit cash sekitar Rp 5-10 juta di tasnya. Duitnya juga slengkrahan gitu aja lho di dalem tas. Persis kaya lembaran dua ribuan susuk dari Indomaret yang biasanya asal mbok kantongi itu. Bedanya, itu bukan lembaran dua ribuan, tapi goceng dan cepek ceng!

Terus masa ya beneran dikaplokin gitu aja ke orang?

Oh, ya jelas. Apalagi kalo orangnya gak ngereken dan mandang remeh, kaya yang dilakuin temennya mama saya, Om Datuk. Iya, wagu emang udah datuk, dipanggil om pula. Yaudahlah.

Jadi, Om Datuk disuruh istrinya beli mesin cuci baru. Namanya juga suami, lagi enak-enak ngaso kok ya diriwuki, pasti nggrundel. Tapi daripada ribut, Om Datuk berangkat aja ke toko elektronik deket rumah dengan dandanan seadanya. Penampilannya pas masuk toko itu uwelek, kucel, nggembel lah itungannya.

Biar cepet, dia langsung tanya aja ke SPG di depan toko “Mbak, mesin cuci sebelah endi?”

Nah, SPG-nya ini ancen nggatheli. Ngeliat tampilan yang mbleset gitu, dia ngelirik gak enak dari atas sampe bawah terus ngejawab dengan ketus, “Ndek dalem sana lho pak, cariono dewe.”

Awalnya Om Datuk kaget. Gak salah apa-apa kok disenggrang. Tapi yoweslah, fokes nyari mesin cuci sik ben nyonyah gak ngamuk. Pas udah nemu mesin cuci yang dimau, Om Datuk nanya dong sama SPG lainnya, yang ternyata juga memperlakukannya dengan gak enak juga.

Mangkel, akhirnya Om Datuk ngeluarin duit sekitar Rp 5 juta, terus dikaplokin ala Bu Dendy style ke SPG yang nggak ngereken tadi sambil nyeletuk, “HE CUK! Aku iki kate tuku kok gak mbok reken. Prasamu aku gak sanggup mbayar ta? Iki lho duite, NYOH!!”

Bertebaran lah akhirnya lembaran duit 50 ribuan di muka SPG tadi.

Mlete? Ya ancen. Tapi kalo gak diresein duluan, Crazy Rich Surabayan juga gak bakal nggatheli gitu. Kalo diperlakukan dengan baik, mereka juga bisa baik. Apalagi kalo terlanjur sayang terus kamu dipacarin. Wuoh, bisa loman parah. Ngasi laptop ama smartphone sih gampil. Njaluk motor CBR lho yo pasti ditukokno!

Bisa sugeh gitu benernya kerja apa se? Mereka bukan pekerja. Diem-diem gitu ternyata bisa aja pemilik pabrik, distributor ini itu, importir payung, sub-kontraktor proyek jalan tol atau bangunan.

Tapi, gak semuanya begitu lahir langsung sugeh. Gak sedikit juga dari mereka yang awalnya susah. Bayangin aja, ada yang awalnya sekedar jualan alat tulis ngecer gitu, ndadak sekarang jadi pemasok alat tulis di Pusat Grosir Surabaya. Saking aja orangnya ulet dan tentu emang balungan hoki.

Kalo balunganmu mbleset, meski ngoyo sampe kepising-pising ya belum tentu bisa kaya gitu. Selain itu, bukan tidak mungkin mereka pernah melakukan perjalanan ke Gunung Kawi. Makanya, duit berasa kaya nyetak dewe.

Yang ada di pikiran mereka sederhana kok. Mereka tau gak enaknya hidup mlarat. Makanya, mereka ngoyo nemen biar anaknya gak ngerasain hidup susah. Maunya ngenakno anaknya, pengen anaknya sukses. Makanya ngumpulno duwit sing akeh. Selain itu, motivasinya tentu biar bisa ngaploki orang yang ngeremehin gitu pake duit. NYOH!

Itu sih keinginan yang paling simpel ya. Selain itu, mereka pasti punya keinginan pribadi yang kadang rada ajaib. Misalnya, ternak kambing gunung atau bikin zebra ranch tapi di Sicily, Italia.

Atau bisa aja kaya Mas Toto, mantan bosnya temen. Saking pengen namanya dijadiin nama jalan, dia ngumpulin banyak duit biar bisa beli satu komplek di desanya terus nama jalannya diganti nama dia. Emang bisa? Ya nyatanya bisa kok. Namanya orang kaya ya bebas~