“Aku tuh udah sering nganter dia ke mana-mana, tapi kok dia gitu aja ya. Aku harus gimana?” – Aga, Pimred DNK.

Gini deh ya bapa pimred yang awet jomlonya, bapa sadar ndak kalo bapa ini dijadiin supir pribadi untuk menghemat biaya dia naik ojol?

Ngga percaya? Coba hitung seberapa sering dia nyariin bapa cuma sekedar minta dianterin aja deh. Seberapa mepet juga dia ngajak bapa jalan ke satu acara dan tentunya minta jemput sekalian? Mepet banget? Wah ya jelas pasti karena gebetan aslinya ngga bisa diajak. Terus bingung mau ngajak siapa yang bisa nganter-jemput kalo mepet dan ndadak gini.

Tentunya ya siapa lagi yang bakal langsung iya-iya aja diajak gitu kalo bukan bapa, kan?

Terus, kalo dia ngajak ke satu acara, dia mempertimbangkan perasaan bapa ngga? Misalnya, apa pas lagi di konser dia malah minta dianter pulang pas bintang tamu yang bapa tunggu-tunggu mau naik panggung?

Kalo sampe iya, wah ya jelas dia ngga peduli ama perasaan bapa. Wong masalah kesukaan bapa aja dia ngga peduli gitu apalagi perasaan cinta bapa ke dia. Ya jelas wes diinjek-injek, dibuang di tong sampah terus dibakar biar ngga bersisa lagi di hadapan dia.

Kebanyakan sih supir ya tep jadi supir aja. Cuma bisa ngeliat juragannya yang cantik dan cemiwel dari kaca spion sambil mesem-mesem sitik.

 

Gimana? Masih denial? Masih nganggep kalo nganter-jemput itu adalah bukti perjuangan cinta dan bentuk perhatian sembari berharap dia luluh dan bersedia jadi yhangmu? Duh, halusinasimu keduwuren! Kene-kene tak kerek mudun disik khayalanmu ben ga mumbul duwur-duwur.

Maaf-maaf nih ya, coba bapa serapi benar-benar pertanyaan berikut dengan pikiran yang logis dan sadar. Emang bapa pernah liat supir mendadak naik pangkat jadi pasangan juragannya?

Kebanyakan sih supir ya tep jadi supir aja. Cuma bisa ngeliat juragannya yang cantik dan cemiwel dari kaca spion sambil mesem-mesem sitik. Juragannya ya bodo amat mau supirnya mesem-mesem atau kebelet ngising, yang penting kan sampai tujuan dengan selamat dan tepat waktu.

Kalo ampe supirnya ndlewer ya tinggal ngamuk aja, minim ngambek lah. Kalo nggenah ya paling banter cuma bilang terimakasih aja terus ya BHAY.

Lha emangnya supir ngga boleh naksir ama juragannya? Ya boleh-boleh aja sih. Setiap orang boleh naksir siapa aja. Hakmu dewe lah iku. Sak bebasmu! Tapi ya coba dipikir, berapa banyak sih cerita demikian yang berakhir dengan supirnya bisa beneran nggendhing juragannya dan hidup bahagia berdua selamanya? Akeh sih, tapi di FTV aja. Fiktif. Sementara uripmu iki di dunia nyata, bukan di kefiktifan FTV yang level mblesetnya ngalah-ngalahi ikan terbangnya salah satu TV swasta.

Kalo di dunia nyata ya supir terpaksa ngempet sementara juragannya yang pinang-able ini nggelibet sama cowo lain yang palingan juga cuma mainin hatinya. Sebagai supir yang setia ya akhirnya mau ngga mau cuma bisa dengerin curhatnya karo mangkel mentolo ngaploki lanangan iku maeng.

Ngga ada enaknya kan? Supir ojol aja meski pegel ngojek ke sana-sini ya masih dapet bayaran. Lha kowe udah pegel nganter, makan ati, rugi bensin sisan! Masa ya yang gini mau dipelihara terus-terusan. Mending juga melihara kambing, bisa dikorbanin buat Idul Adha minggu depan, daripada melihara harapan fana buat tep jadi supir pribadi yang jelas-jelas ngga bakal bisa naik pangkat jadi yhang.