“Waktu ada yang naksir, kitanya ngga naksir. Giliran kita naksir, eh orangnya malah udah punya pacar. Gimana? Terjang ngga?” – Fafa di Pantai Utara.

Sesungguhnya, kasus yang masuk ke redaksi kali ini termasuk kasus paling nggatheli dalam berbagai skenario kisah percintaan. Klasik, banyak yang ngalami emang. Tapi jelas tuaek pol-polan.

Gimana ngga, pas lagi dipepet malah sok jual mahal. Emoh-emohan. Yang ngejer dibuang-buang. Kadang malah dijadiin ban serep juga, sekedar buat nemenin tapi kalo diseriusin ogah-ogahan.

Tapi pas yang naksir tadi patah arang dan memutuskan untuk balik badan, cari target lain, mulai kelimpungan. Bingung, ngerasa kehilangan dan mulai ngejar balik. Lha, kemarin kemana ajaaa?

Biasanya sih yang gini ini karena ngerasa laku. Jadi secara gak sadar juga jadi ngerasa di atas angin. Kadang kelintas, “Ah, ngapain diseriusin segala. Wong gini aja juga udah kintilan kok orangnya.”

Sementara itu yang mepet perasaannya kaya nano-nano, ramai rasanya! Awalnya sih semangat berjuang dengan ngasi perhatian yang luar biasa. Biasanya, kalo cowo rela jadi supir pribadi nganter ke sana-sini, kalo cewe ampe masakin dan bikinin bekal makan siang segala.

Terus lambat laun mulai galau karena responnya kok gitu-gitu aja. Ngga ada peningkatan berarti.

Nah, yang bahaya nih kalo udah galau parah tapi memutuskan bertahan. Yang kaya gitu kadang mulai agak berhalusinasi dikit. Sok meyakinkan diri dapet respon positif cuma gara-gara targetnya senyum sambil bilang makasih.Terus makin GR dan baper lagi gara-gara targetnya minta ditemenin jalan.

Padahal, siapa tau si target ini cuma lagi males nyetir dan ngga ada orang lain yang bisa diajak.

Abis itu ngegalau lagi karena chatnya aja cuma dibaca dan baru dibales beberapa hari kemudian. Terus kalo halusinasinya mulai kenceng, biasanya mulai demanding ke targetnya dengan ngedumel ngga jelas karena dicuekin.

Gimana lagi, sudah merasa memiliki meski benernya tidak pernah ada status yang tercetus diantara keduanya. Persis kaya temen saya yang pernah kena damprat cewe yang baper dan protes gara-gara temen saya nyuekin ajakan jalan si cewe.

Emang benernya suka, atau sekedar karena sepi kehilangan fans? 

Nah, bukan ngga mungkin mas Fafa itu kemarin secara ngga sadar juga bersikap demikian. Membuat perasaan yang mepet mas Fafa jadi kaya anjing yang nyoba ngejer ekornya sendiri, nggelibet rauwes-uwes ngga karuan!

Tapi sepertinya kasus mas Fafa ngga sampe ada drama damprat mendamprat karena yang mepet terlalu baper dan halu ya. Karena kalo sampe ada sih, harusnya mas Fafa udah ilfil dan males, bukan malah kepikir buat puter balik ngejer dia.

Nah, sekarang mas Fafa harus bertanya ke diri mas Fafa sendiri. Mas Fafa ini kepikir puter balik lagi karena emang benernya suka, atau sekedar karena sepi kehilangan fans? Apa mas mengalami seperti lagunya Sheila on 7 yang Seberapa Pantas? Baru sadar waktu dia memang sudah pergi menghilang.

Gimana cara taunya? Coba tanya ke diri mas, apa yang paling mas kangenin? Senyum dia dan bagaimana cara dia membuat mas bahagia? Atau jangan-jangan cuma kangen karena pengen ada yang bisa dicuekin dan ngasi drama kehidupan tipis-tipis gitu?

Kalo emang beneran suka, ya gapapa mas terjang balik aja. Meski perlu mendaki gunung lewati lembah, terjang mas! Mungkin dia bakal ada kesel dikit ama mas karena baru muncul sekarang. Tapi ya harap dimaklumi, itu adalah bagian dari kegalauannya. Kalo mas emang bisa meyakinkan sih, dia pasti balik ke pelukan mas.

Tapi kalo emang ngga beneran suka, mending mas Fafa ngga usah ngejer balik deh. Ngga usah bikin anak orang baper lagi dan semburat perasaannya gara-gara kepikiran mas. Mas bukan tagihan bulanan yang layak buat dipikirin terus-terusan.