Lain dulu lain sekarang. Beda zaman, beda tren. Tentu banyak juga yang berubah. Perkembangan teknologi dan budaya pun turut mempengaruhi karakter maupun sifat tiap generasinya.

Faktanya, kedua generasi ini memang nggak bisa begitu saja dibandingkan. Sudah pasti ada positif dan negatifnya. Tapi saya sendiri sebagai manusia tulen yang terlahir di tahun 90an, merasa sebagai generasi yang paling beruntung.

Kenapa? Ya karena ketika kecil, saya masih bisa menikmati bermain permainan tradisional saben hari bersama kawan saya, tapi di usia remaja juga bisa menikmati perkembangan zaman dan era internet.

Jadi, saya tetep isok menikmati dolanan egrang pas jaman cilik, dan juga menikmati dolanan DOTA pas wes gede.

Mbahas tema iki sebenere berat rek, jelas karena tema ini begitu umum nan luas. Gap antar generasi bisa dilihat dari berbagai masalah. Karena itulah saya nggak menulis secara rinci, melainkan perbedaan generasi dari sisi kepercayaan diri saja.

Percintaan

Dalam hal percintaan, cukup diakui generasi masa kini lebih unggul dari generasi 90an, terutama dari sisi keberanian. Setahu saya, teman-teman saya dulu waktu suka sama lawan jenis nggak akan berani tuh deket-deket. Jangankan PDKT, deket sama gebetan aja awak wes adem panas.

Saya sendiri bahkan dulu pernah masuk UKS gara-gara tangan saya dipegang sama cewek yang saya suka. Cok lemah!

Coba bandingkan dengan generasi masa kini. Saya pernah tahu postingan di Facebook cah SD sing kenalan lewat Instagram. Teros DM DM-an, ijolan no WA, ketemuan, pacaran, sayang-sayangan, pamer di sosmed, terus ditinggal pas sayang-sayange.

Lho, lak ngeri to? Cah jaman mbiyen kalah adoh nek masalah keberanian dalam hal asmara!

Mental

Mungkin dalam hal keberanian asmara, generasi 90an bisa dibilang kalah dari generasi masa kini. Tapi perihal mental, mereka lebih unggul. Lah kok bisa?

Jaman ndisek nggak onok ceritane arek sekolah mari dijotosi gurune terus lapor wong tuo, dan wong tuone terus lapor polisi, terus gurune ditangkap. Sewaktu SMP, saya bersama teman sekelas yang cowok sering dikaploki sama guru olahraga karena sering loncat pagar.

Meski sampe ada yang giginya potol, tak ada satupun dari kami yang berani lapor ke orang tua.

Pernah sih salah satu kawan ditanya kenapa pelipisnya lebam, kemudian doi bercerita bahwa ia habis dipukul guru. Eh bukannya dibela sama bapaknya, tapi malah ditambahi bogem mentah di pipi kirinya.

Mental anak generasi lama memang beda, wani tatag! Ra koyog cah jaman saiki, diantem sithik wae lapor wong tuo. Cemen! Mental gabuk!

Liburan

Kalo ini entah ya siapa yang menang. Semenjak kedatangan sosial media online, hampir seluruh umat manusia di planet bumi berlomba-lomba memamerkan apapun tentang kehidupannya. Tak terkecuali liburan.

Dulu, ketika berlibur bersama keluarga, ya semuanya liburan, kalo di pantai ya menikmati pantai, di bawah pohon kelapa, beralaskan tikar sambil sesekali ngobrol ngalor ngidul tentang kehidupan.

Liburan benar-benar relaksasi dan waktu untuk merekatkan kembali hubungan antar anggota keluarga.

Sedangkan sekarang, baru sampai di tempat berlibur, cekrek upload. Baru mau kumpul keluarga, titituit bikin status. Hampir tiap kali berlibur, yang harusnya waktu berlibur tersebut bisa dimanfaatkan kembali untuk me-refresh hubungan keluarga, eh malah jadi ajang pamer bagai sosialita.

Entah negatif atau positif, saya merasa kehilangan momen, tak seperti dulu sewaktu saya kecil.

Curhat

Kalau ini mungkin kepercayaan diri dan narsis kali ya. Ketika remaja dan lagi galau, geneari 90an biasanya bakal curhat ke diarinya. Nah, kalau remaja masa kini, biasanya bakalan curhat ke medsosnya.

Bener nggak? Ada lagi? Tambahin dewe nang kolom komen!