Salah satu cara paling ampuh untuk mengisi energi setelah lelah beraktivitas adalah tidur. Tidak butuh biaya besar, hanya kasur empuk, bantal padat, dan selimut hangat. Malah ada yang tipe nempel molor, turu nang karpet ae wis isok bangetz. Nggak perlu nginep hotel atau pergi ke villa segala.

Manusia dewasa memang membutuhkan setidaknya tidur empat sampai enam jam untuk bisa menjalani kegiatan sehari-hari. Kurang dari itu, matamu bakalan seperti Panda. Ada lingkaran hitamnya dan bila berlebih, tetangga atau orangtua bakal bilang kalau kon pemalas!

Tak banyak orang bisa mendapatkan tidur optimal yang nyenyak. Bahkan, ada syarat-syarat tertentu agar manusia bisa tidur. Dari yang normatif sampek nggak isok diterima akal sehat. Nih, daftarnya telah kami susun buat kalean!

Lampu Nyala

Terdengar seperti perilaku kekanak-kanakan, tidur kok mesti ditemani lampu nyala, terkesan takut gelap atau hantu. Faktanya, ada orang yang butuh cahaya terang untuk tidur. Padahal, menurut dokter, ketika lampu menyala, otak bakal lebih keras bekerja. Mereka disarankan tidur dengan penerangan minim.

Dari segi kesehatan, tidur ditemani lampu menyala bisa memicu penyakit seperti kanker, obesitas, diabetes sampai depresi. Tapi, kalau memang udah jadi tabiatmu yo gimana lagi? Saran terbaik, beli aja lampu tidur biar bisa nyenyak, jangan sing jumlahe mungil akeh koyok  dipasang nang odong-odong.

Nggak sido turu malah disko awakmu cok!

No Lampu

Ini sih cara tidur yang paling normal. Lampu dimatikan biar pikiran bisa istirahat dan kerjanya lebih enteng. Selain bikin cepet tidur, kondisi gelap bisa membuatmu berpikir apa saja yang sudah kon lakukan seharian ini. Semacam musahabah diri ngunu.

Saya sendiri termasuk orang yang tidur dengan cara ini, namun dengan catatan ada cahaya lampu di luar rumah biar nggak gelap banget kesannya. Koyok pas listrik padam. Walaupun peteng-dedet, nggak bisa nyenyak tidur sebab meski gelap suasane cringe ngunu, kipas nggak nyala yang ada hanya dengung nyamuk sialan.

Kipas/ Pendingin

Pernah nggak sih kamu ngerasain ongkep pas arep turu, apalagi kalau musim kemarau yang belum adem banget koyok sak marine udan. Mau diakui atau tidak, onok sing kurang kalau nggak ada kipas yang meniupkan hawa semilir. Apalagi fungsinya sekaligus menghalau gigitan nyamuk.

Bila kon anake sultan atau kurang puas, bisa pasang AC sekalian ngademin ati yang panas keilingan mantan selingkuh.

Ndengerin Radio

Kadang, ada juga orang yang nggak bisa tidur kalau suasananya sepi dan belum capek banget. Keadaan hening bisa memunculkan adegan-adegan menakutkan di film dan memunculkan bayangan monster atau setan.

Nah solusinya, kon bisa nyalain radio atau musik yang tenang lalu isok turu kelesetan. Kalau kamu nggak punya radio, di gawai pasti ada aplikasinya. Tapi kalau kedua hal tadi bikin boring, mending streaming YouTube, apalagi kalau ada kuota malam, joss wes ngerungokno Kartolo Cs.

Boneka atau Barang Kesayangan

Bukan hanya anak kecil yang punya teman untuk menemani tidur, orang dewasa mungkin ada yang begitu dan jumlahnya nggak terlalu kentara. Contoh nyatanya yo Mr. Bean yang harus ditemani Teddy Bear untuk tidur dan dibawa pergi ke mana-mana.

Kasus paling ekstrem sih ada yang dari kecil tidur sama selimut sampek ambu ilere nempel di sana, nggak gelem diumbah ben doi isok turu. Padahal orang lain wes muak karo ambune sing ngalahi TPA Bantargebang. Mbok yo diobong ta ganti sing anyar!

Kesimpulannya, urusan tidur itu ranah pribadi. Kamu berhak punya ritual sendiri supaya isok turu. Tapi, sebaik-baik tidur, ojok sampek ganggu wong liyo. Apalagi ngorokmu isok nggarai wong begadang cuk!