DNK

Walau Lebaran Badan Jangan Ikut Lebar-an Dong!

Walau Lebaran Badan Jangan Ikut Lebar-an Dong!

Setelah sebulan berpuasa, umat muslim yang saling bermaafan dan bersilaturahmi ke rumah saudara atau tetangga memeringati Idul Fitri pasti punya banyak godaan. Meja ruang tamu yang biasanya sepi, mulai semarak oleh jajanan dalam toples berisi nastar, kue, jeli dan camilan lain.

Pemilik rumah saking apike mengeluarkan berbagai makanan lezat yang nggak isok ditolak. Setahun pisan lur, kapan maneh isok mangan enak gratis, cuy?

Nah, ini tanpa sadar membuatmu lost control. Pas wes moleh lah kok awak keroso luwih abot dan jalan pun agak ngos-ngosan. Dadakno oh dadakno, angka timbangan wes lewat pitung puluh punjul cuk. Kon langsung nggerundel karepe dewe.

Pengen diet, tapi kok yo eman. Nggak onok tah cara seng bisa menengahi itu semua. Tenang sob, kami bisa memberi tahu tips yang—semoga saja—ampuh.

Ngombe Banyu Seng Akeh

Dokter pun menyarankan untuk minum delapan gelas air putih setiap hari. Selain sehat dan bagus buat ginjal, air putih bakal membantu proses tubuh ngetokno racun sisa metabolisme. Selain itu, air putih bisa bikin pencernaan lancar dan membuat badan agak kerasa lebih enteng.

Lek isok, hindari sirup ta minuman manis dan bersoda. Neski awakdewe setuju kalau minum gituan itu enak dan seger, tapi sayangnya bisa bikin obesitas karena akeh gulone. Jadi kalau bisa ya minum banyu putih ae. Tapi ojok kakean lho, engkok bolak-balik nang jeding lak an.

Diimbangi Buah dan Sayur

Banyak makanan berat seperti, nasi berkuah, lontong, ketupat, sampai kue lebaran yang punya kalori extra seenggaknya bakal menghiasi menu santapan lebaranmu.

Nah buat mengimbangi, paling nggak cobaen sekali-sekali buah dan sayur demi kesehatanmu. Kalau pengen praktis, banyak kok penjual salad buah berisi beraneka buah ditaburi keju dan yogurt. Selain sehat, pencernaan iso lancar jeh.

 Atur Pola Makan

Seng biasane mangan cuma dua kali pas posoan, kamu bisa beberapa kali lipat karena kunjungan ke rumah tetangga atau saudara. Terkadang meski kene wes ngomong, “sampun maem ning omah maeng”, pemilik rumah tetap saja memaksa tamunya untuk menyicipi hidangan. Dan kita sebagai tamu, ada rasa nggak enak kalau nggak mencicipi suguhan.

Untuk mengakalinya, kamu bisa mengontrolnya dengan makan sedikit saja, tak perlu sampai kenyang. Tapi lek wis keroso weteng antep banget, mending kamu izin ke pemilik rumah, mbungkus jajan atau ngantongin di saku baju biar bisa disantap keesokan harinya.

Mengalihkan Pandangan  

Selama puasa, awakdewe iki wes dilatih menahan pandangan dari makanan dan hawa nafsu. Mosok pas riyoyo hal iku ilang begitu saja. Maka dari itu ketika berlebaran, usahakan berbaur dengan sanak keluarga, ajak ngobrol, maen atau kegiatan yang tidak melibatkan nggerami dan memanjakan mulut.

Ini sejenak bikin kamu melupakan banyak makanan enak di ruang tamu dan meja keluarga.

Olahraga!

Ojok males-males, aku ngerti emang olahraga iku kegiatan swng paling nggateli kalau nggak suka dan terbiasa. Olahraga nyatanya bisa mengeluarkan keringet dan itu yang bikin badan terasa enak dan enteng. Lemak di perut dan berbagai anggota tubuh juga bisa agak berkurang. 

Nggak perlu berat ngangkat barbel bolak-balek, cukup lari kecil atau pemanasan yo wes termasuk olahraga. Seng penting kon gerak rek, nggak melungker nang kasur sambil selimutan. Masio tak akoni iku enak ancen pol.

Terlepas dari itu semua, hakikat lebaran pasa dasaer iku silaturahmi dan berbagi kebahagiaan. Jadi ojok mangan ae!