Mari ikutan aku buat mengenang cerita masa SMP era 2000an, khususnya cinta-cintaan yang dulu udah sebegitu asyiknya lewat SMS-an doang.

Waktu itu belum ada android. iOs mungkin udah ada tapi kami nggak ngeh. Nggak tahu ada teknologi sebegitu canggihnya. Mentok kami main pakai N-Gage, Sony Ericsson W200i, dan perangkat elektronik yang kalau zaman sekarang mungkin cocoknya buat ngelempar kodok kali, ya.

Aku mewakili anak-anak yang masuk SMP kisaran 2007—dan sekarang mungkin kebanyakan udah menikah dan pada punya anak satu kali ya—pengen membagikan sedikit nostalgia tentang masa-masa putih biru ini.

Celana pendek buat seragam, inget nggak sih? Baru pertama kali kenal Rexona, Gatsby Wax. Ha-ha!

IM3 dulu masih ada (sekarang udah ganti nama ya?). Dan itu bonusan SMS-nya murah dan buanyak banget. Aku dulu inget pas SMP, kelas tujuh kalau nggak salah, cuman SMS lima kalian gitu dan ngabisin cuman seribu perak, bisa dapet gratis 100 SMS njir!

Oya, ngomongin kelas, kita ini anak 2000an pas SMP udah pakai ostilah “kelas tujuh, delapan, sembilan” gitu. Beda kayak SLTP di zaman kakak-kakak kita era 90an yang masih pakai “satu, dua, dan tiga” buat nama kelas.

Balik lagi ke era SMS-an, dulu itu walaupun bonusannya sampai ratusan SMS, tapi anehnya tiap malem selalu abis. Ha-ha-ha. Bahasanya juga masih 4L@y gitu ya. Bangga banget makainya. Semua di SMS-in.

Mulai dari temen cowok, temen cewek, temennya temen cowok yang cewek, temennya temen cewek yang cewek, adik kelas, kakak kelas. Fak deh kalau inget suka ketawa sendiri.

SMS juga nggak jelas. Lagi apa (“gy pha?..,.”) Tanpa kenalan dulu, langsung gitu! Dulu dunia emang kayak kena gap yang besar banget. Abis era surat-suratan, eh masuk era pesan instan.

Dunia ngerasa kayak dilipet gitu. Kita jadi kayak bisa kenal sama orang sedunia. Nyari lawan jenis pun nggak sesulit dulu.

Bayangin, dulu aku sempat mau kenalan sama cewek cantik banget anak kelas tujuh namanya Dea. Mukanya mirip Gita Gutawa, yang pas waktu itu aku kelas delapan, ngeluarin lagu judulnya Parasut atau apa gitu.

Dea ini manis banget. Aku nggak bayangin kalau aku dulu hidup di masa lalu, kudu kenalan langsung, malu banget dong ndeng!

Tapi berkat jasa teman-temanku, aku tahu kalau itu namanya Dea, adik kelas super centil yang bagiku sangat menarik.

Aku nggak tau itu cinta apa nggak. Tapi aku mikirnya seneng aja. Wah cinta ini. Apalagi waktu itu di RCTI sering ada sinetron ABG dan di SCTV, FTV-nya banyak nampilin cerita cinta-cintaan anak SMP.

Ditambah lagi teman-teman yang mulai bahas lawan jenis, ada juga yang mulai pacaran, bikin puisi nempel di mading (njir, puisinya kayak singkatan gitu, jadi misalnya namanya Amanda, yang dia bikin bait pertama huruf pertamanya A, kedua M, dan seterusnya).

Jadilah aku meminta nomor hapenya Dea ke salah satu temanku. Itu lucu sih karena Dea ini nama lengkapnya Dea Theana. Tapi karena keterbatasan kecanggihan gadget, namanya tersimpannya jadi “death.” Fuck anjir banget lah cok.

Tapi itu jadi bikin aku makin suka sama Dea karena kontaknya namanya “death.” Secara aku mulai kelas tujuh udah ngefans abis sama Avenged Sevenfold, dan nama penggemarnya adalah “Deathbat.” Sangar, kan?

Lalu yang tersisa dari itu semua ya hanya tinggal kenangan. Dea sih sekarang udah mau nikah kabarnya. Ya aku nggak kemratak. Dia tetep cantik, kok.

Btw dulu pas ngechat, eh, SMS Dea pertama kali rasanya indah banget. Kita jadi keterusan SMS-an. Siang, sore, malem. Gy pha ghy pa terus. Tapi sayangnya aku sama Dea nggak jadian.

Aku kepincut sama anak namanya Kiki, yang hubungin aku pertama kali lewat SMS juga. Lah si Dea kecantol sama teman sekelasnya sendiri yaitu si siapa gitu lupa. Ha-ha-ha!

Ya begini inilah kisah cinta masa SMP era 2000an.

Ditulis oleh Suar Amrizal, 25 tahun, dengan perasaan baper bahagia.

BERSAMBUNG