Cerita Romansa SMP era 2000an sebelumnya bisa kamu baca di sini:

Romansa SMP era 2000an (1): Ngincer Gebetan Lewat Bonus SMS

Ada banyak kisah romansa SMP era 2000an yang kualami. Kisah dengan Dea kemarin adalah salah satunya. Hanya dengan paketan IM3, aku sudah bisa berkenalan dengan salah satu adik kelas paling cantik di kelas. Sayangnya, aku lebih kepincut Kiki, teman beda kelas tapi satu angkatan.

Dan Kiki ini jadi pacar pertamaku. Walau cuman bertahan seminggu.

Ceritaku dengan Kiki ini banyak kaitannya dengan musik atau lagu-lagu yang beredar di era 2007an dulu. Waktu itu lagi musim banget acara musik di televisi. Ada Inbox, Dahsyat, Derings, Klik, dan tentu saja MTV.

Selain jadi tontonan sehari-hari, aku juga jadi pendengar setia Merdeka FM Surabaya. Ini nih radio yang dulu selalu muter musik Indonesia baru. Aku tahu Yovie Nuno, Zivilia, Kangen Band, Hijau Daun, Angkasa, Asbak Band, Letto, sampai Roulette.

Nah, band terakhir yang kusebut, liriknya kupakai nembak Kiki. Lewat SMS tentu saja. Lagu Roullette yang paling gila judulnya “Aku Jatuh Cinta.” Dan setelah kudengarkan lewat Merdeka FM, aku mengirimkan bait liriknya pada Kiki.

Begini kira-kira isi SMS-an-nya.

Aku: Kiki lg ap?
Kiki: Suar. Haloo. Lg mkr km bole gga hehhe.
Aku: Bole aja, donk. Hehe sama.
Kiki: Hehe, mosok??!
Aku: Iya, ini aku kirim puisi buat km y.
Kiki: Mna mna?
Aku: Awalnya tak mengerti apa yg sedang kurasakan. Segalanya berubah dan rasa rindu itu pun ada. Sejak kau hadir di setiap malam di tidurku. Aku tahu sesuatu sedang terjadi padamu.
Kiki: Aduuuuh, manis bgt. Suar. Ngga bisa ngomong.
Aku: Kiki mau nggak jadi cewekku?

Wakakkak! Kalau mengingat SMS norak itu aku malu-malu sendiri. Udah tau dong Kiki bales gimana? Akhirnya besok akhirnya kami pulang bareng, nyari angkot sama-sama, dan aku memberikan satu headset untuk Kiki. Lagu Roullette yang sempat kurekam di Merdeka, kuputer lagi.

Kiki senyum-senyum sendiri. Aku kikuk. Tapi rasanya enak banget. Anget. Kayak melayang. Waha. Ini mungkin cinta monyet yang monyet banget, ya. Hubunganku dengan Kiki tambah deket sampai, ya sama-sama tahu lah, Kiki kecantol sama cowok lain, yaitu Imam, anak bandel sekelasnya.

Aku sempat marah banget sama Kiki. Dia ternyata udah dijemput motor sama Imam, pas aku lagi jalan kaki sendiri. Itu selang empat hari setelah aku dengerin bareng-bareng lagunya Roullette ke Kiki.

Di tengah galauku, aku denger Letto, yang judulnya “Permintaan Hati.” Lumayan nyembuhin. Nah, setelah itu aku kenal cewek yang nggak kalah imut dari Kiki, namanya Puput. Dia ini anaknya salah satu guru di SMP-ku. Guru ini namanya Bu Susan, dia juga baik banget. Tapi konon nggak ngebolehin Puput pacaran.

Momen ketemu Puput adalah pas pensi. Waktu itu aku kebetulan ikut bantu-bantu OSIS. Kebetulan juga kakakku kerjanya di sound system. Nah, salah satu pentolan OSIS adalah Si Puput ini.

Saat band utama main, band cover sih, dan bawain lagu “Teman Biasa” dari Five Minutes,” aku persis di samping Puput.

Malemnya, aku disuruh ngecek Facebook sama temenku, ngecek dindingnya Puput. Dulu tuh jaman yang gila. Jadi satu SMP kayaknya wajib aku follow Facebooknya walapun nggak kenal. Termasuk Si Puput ini. Nah, dia bikin status yang membuatku nyengir.

“He kamu yang pake topi, kapan sebelahan lagi?”

Anjir. Itu jelas menyindir aku, dong. Tapi karena aku sok jual mahal—dan sungkan sama Bu Susan—aku batal deketin Puput. Sampai di suatu hari, nomor tak dikenal masuk ke hapeku. Dan ya, itu Puput njir! Jauh lebih dewasa, lebih berkelas, lebih mantap aduhailah dari Si Kiki!

Dan semua kisahku ini tentu saja karena peran dari musik. Nanti bakal kuceritain lagi hubunganku dengan Si Puput. Tunggu ya lanjutannya.

Ditulis oleh Suar Amrizal, 25 tahun, dengan perasaan kangen Puput yang sekarang jadi dokter.