Selain kuntilanak, penampakan putih-putih sing paling malesi itu ya pocong. Saking malesinya, beberapa kalangan sampai ada yang percaya kalo nyebut-nyebut nama pocong, nanti pocongnya datang beneran. Lah, ini pocong apa jailangkung ya?

Tapi ya siapa tau emang beneran ada yang ngalamin. Pas lagi enak-enak cerita soal horor, terus pocongnya njekethek mencungul ngono ae sambil nyeletuk, “opo rek celuk-celuk jenengku?”

Atas dasar itulah akhirnya muncul beberapa sebutan untuk menggantikan kata pocong. Mulai dari hantu bungkus, hantu guling, atau bahkan hantu lollipop.

Hantu bungkus sih masih masuk akal, kan asalnya dari jenazah yang dibungkus dengan kain kafan, lalu dikuburkan berdasarkan tata cara pemakaman Islam. Lah kalo hantu guling, lakyo malah bikin parno sih. Bayangno, mosok pas enak enak kelon guling, terus gulinge ndrenges? Hiii..

Nggak kayak kuntilanak yang di negara lain juga ada, pocong ini bisa dibilang salah satu hantu dengan khazanah lokal. Gimana enggak, meski bentukan hantu ini dari jenazah yang dikuburkan ala Islam, tapi di Arab, sana mereka kenalnya cuma jin, nggak ada pocong. Begitupun di negara lain yang kayaknya belum ada yang ngeliat bentukan hantu pocong.

Gosipnya, pocong ini muncul karena jenazah yang dikubur lupa dilepas talinya. Jadilah dia akhirnya keliling sambil nangis dan nggremeng, “culi, culi!”, yang maksudnya minta dilepasin tali pocongnya. Uculi ngono lho maksudnya..

Nah, tali pocong dan kafannya ini kabarnya multifungsi banget dalam hal perklenikan. Makanya zaman dulu itu sering banget ada kasus penggalian kuburan. Baru kemarin dikubur, eh paginya udah bolong lagi lubangnya. Yang gocik sih pasti mikir ada yang bangkit dari kubur. Serem..

Manfaat aksesoris perpocongan dalam dunia perklenikan ini ada dua jenis. Pertama, buat menambah kemampuan fisik. Kedua, buat meningkatkan keberuntungan. Satu aksesoris untuk satu macem fungsi. Kalo karepmu akeh, yo kudu gali kubur bolak balik. Sisan ganti profesi jadi spesialis gali kubur ae.

Kuburan yang digali pun nggak sembarangan kuburan. Ada kriteria yang harus terpenuhi dulu.

Pertama, hari dan pasaran Jawanya harus sesuai kebutuhan. Nah, masalahnya, beda fungsi beda kebutuhan hari dan pasarannya. Makanya nggak bisa sekali gali kuburan langsung dapet semua fungsi. Kok nyimut!

Misalnya, kalo hari dan pasaran Jawa yang dibutuhkan adalah Rabu Pon, yang bisa digali adalah orang-orang yang lahir atau meninggal di hari yang sama. Kalo lahir dan mati pas Rabu Pon, wah lebih joss lagi!

Tapi tunggu dulu, ada kriteria kedua juga yang harus dipenuhi, yakni keperawanan. Nah, kalo kedua kriteria tadi terpenuhi, baru bisa digali terus pilih aksesorisnya sesuai kebutuhanmu. Berikut penjabarannya.

Tali Pocong

 

Yang harus dipilih adalah tali pocong bagian atas yang mengikat di area kepala. Nah, tali pocong ini gunanya macem-macem, tergantung disimpennya dimana.

 

Pernah tau ada yang bawa tali pocong pas tes CPNS? Yang gini biasanya diiketin ke pulpen atau pensil yang dipake buat ngerjain tes. Hasil tesnya nanti dipercaya bakal ciamik.

 

Prosesnya gimana ya embuh. Apa pas ngerjain tes itu pocongnya ikut bantuin mikir juga. Lah masalahnya, kalo tali pocongnya dari orang yang ndlangop lolak-lolok pas di kelas, opo yo tetep berguna? Bisa jadi yang gini beneran bisa auto-hired, asal ngelamarnya ke Kementrian Ghoib.

 

Kalo nggak gitu, kadang dibubet mbulet ben bisa diselipin dalem bra atau dijadiin liontin kalung. Yang kayak gini dipercaya bisa bikin kamu jadi ndusel-able. Pesonamu munggah notok jedok. Setiap orang yang liat bawaannya pengen ndusel dan susah konsen. Termasuk gebetanmu sing biasanya cuma nge-read chatmu tok.

 

Pesona kayak gini ngeri juga kalo di dunia bisnis. Klien jadi suka susah konsen, ilang fokus terus karena kebelet ndusel. Jadilah segala urusan lebih mulus. Kamu ngomong apa, bisa diiya-iyain aja. Aku curiga, jangan-jangan ini pocongnya yang mbisiki orang sekitarmu buat mikir gitu. Hmm..

 

Nah, yang paling nggapleki kalo tali pocong ini diiketin ke kakinya maling. Malingnya juga langsung bisa pencolotan gesit. Nggak trimo pencolotan kayak pocong lagi, wes kayak Ninja Hattori yang mendaki gunung lewati lembah.

 

Kafan

Kalo yang ini seringnya untuk kebutuhan self-defense tingkat lanjut. Maling tadi misalnya, kalo pake tali pocong cuma bisa pencolotan dan lari banter tok, maka digunakanlah kafan ini kalo mereka wes pegel mblayu.

Bukan, bukan bisa jadi karpet ajaib kaya Aladdin terus terbang. Tapi kafan ini bisa dijadiin mantel ala-ala Invisibility Cloak-nya Harry Potter. Langsung bikin yang pake jadi tembus pandang dan nggak bisa diliat orang-orang sekitar.

Tapi kalo misal kesepak ya tetep keroso, apalagi kalo sampe mberok. Ya kerungu kabeh.

Kalo udah gitu, kudu punya kafan cadangan yang ada rajahnya—bisa rajah tulisan Arab, Aksara Jawa, maupun Sanskrit. Kafan kedua ini langsung dipake jadi sabuk aja, jadi kalo dihajar massa tetep nggak mempan. Langsung sakti mandraguna! Padahal paling sakjane poconge yang berperan jadi perisainya.

Terus efeknya apa kalo dibacok pas lagi pake kafan? Kayanya sih nggak ada. Tapi abis itu pasti puegele nggak umum. Langsung bisa tidur suwe kaya orang mati. Gampangnya, dengan menggondol aksesoris perpocongan ini, energi si pocong ngikut buat bantuin.

FYI, dunia perpocongan nggak hanya masalah aksesorisnya aja. Setan asli Indonesia ini juga banyak macemnya.Jadi, stay terus di DNK.id, karena macem-macem jenis pocong akan dibahas lagi minggu depan!