Puasa udah jalan hampir seminggu, berbagai godaan untuk
mokel selalu membayangi setiap saat. Padahal awakdewe wes niat poso full sampek
sak wulan, nggak bolong koyok taun wingi. Tapi yang namanya manusia koyoke memang
nggak bisa lepas dari salah dan dosa. Hehe..

Masio kamu udah nyiapin banyak cara untuk menghalau
rencanca-rencana bosok di kepala, tapi yang namanya urusan perut nggak bisa
ditawar. Apalagi hawane mendukung banget, pas panas-panas, mojok nang warung
sambil ngombe es. Huwenak.

Sebagai manusia yang sesekali pernah mokel, saya saranin
menjauhi beberapa hal yang bisa membuat posomu sia-sia. Eman, nggak setiap
tahun awakdewe ketemu Ramadan, ketemu pisan malah mokel.  Berikut hal yang kudu kamu abaikan biar nggak
sampek kepengen mokel.

Iklan Njancuki

Kalau dipikir lagi, iklan makanan-minuman di televisi udah
biasa berseliweran, tapi mbuh kenopo semua itu berubah pas wayah poso ngene.
Padahal iklannya nggak ada adegan wong-wong podo ngiler ngewasi panganan, malah
biasa ae cuma suara-suara model iklane koyok membuat kene pengen. Hmm maknyus.

Paling epik seh pas iklan Marjan tayang. Sirop kelopo iki
selalu puya daya magis tersendiri. Buah-buah beraneka ragam dipotong, ditaruh
dalam wadah lalu disiram sirup Marjan. Rasane pengen gaspol nang penjual sop
buah ngarep omah. Opo maneh iklan Sprite seng disuarakan secara jancuk tenan
oleh Cak Lontong. Uasu ademe..

Howo Panas Nemen, Nggak
Saur Sisan 

Tahu-tahu langit wes padang, mata rasane sepet, dan dadakno
kamu baru sadar kalau kemaren belum sahur. Weteng kroso lesu, nggak diisi
opo-opo. Pengen nerusno poso tapi kok tambah lemes. Opo maneh kamu punya
penyakit maag. Hmm alasan untuk mokel tambah kian logis.

Belum lagi howone puanas. Ya Alloh Suroboyo! Aku saur ae lo
rasane kobong, lah iki malah nggak saur, yo jelas memble!

Wong Andok Nang Dalan

Bulan puasa harusnya jadi alasan kuat untuk berleha-leha di
rumah, tapi itu jadi aktivitas yang ngebosenin. Kamu tetap harus keluar, mbuh
pergi ke sekolah, belanja atau berangkat kerja. Nah, mau nggak mau, kamu bakalan
melintasi tempat makan.

Tapi, nggak kabeh restoran atau warung makan punya pikiran
buat nutup tempatnya pake korden. Mereka tetap buka seperti biasa. Banyak orang
datang untuk memanjakan perut yang keroncongan. Kamu yang dengan amat sial
melintas ngempet agar nggak kegoda, sampek ngelek idu. Akhire menggokno peda, pesen
sak porsi kanggo nyenengno ati. Fak.

Loro, Ndas Ngelu, dll

Poso emang akeh godaane, awakdewe wes ngerti tapi seng
jenenge godaan nggak kabeh isok diatasi. Godaan koyok panganan mungkin bisa
dikuat-kuatno, opo maneh bagi anak kosan seng biasane mangan cuma dua kali
sehari.

Lah, waktu posoan, godaane dadi awak kok yo dadi gampang
kenek loro. Apalagi kadang pas hawane mendung dan udan deres. Awak seng wes
nggak kelebon opo-opo pas isuk, malah tambah kenek angin adem. Awak wes keroso
kudu ambruk, dan akhire mokel buat ngombe obat.

Yoiku, mangkane jogo kesehatan biar bisa full di Bulan
Ramadan!

Lali Lek Poso

Yang terakhir, kamu yang biasanya sarapan di pagi hari pasti
nggak melewatkan membuka tudung saji. Pas didelok, kok ndilalah nggak onok
opo-opo. Kamu pun mikir ibuk paling lali masak ta wis tuku nang warung. Tapi
weteng kadung muni nggak isok ditawar-tawar. Akhirnya kamu nyari apa saja ben
meneng.

Mbukak kulkas isine roti sisa semalam, dalam hati masa bodoh
ah badog ae biar nggak maag. Setelah sibuk mengunyah, ibumu yang baru datang kemudian
nanya: “Nggak poso ta? Kok mangan?”

Sesaat kemudian kamu inget saiki posoan. Jancuk, lali ngombe
pisan!  Mangkane lek posoan hindarilah
amnesia!