Move on kurang lebih artinya adalah menerima keadaan yang telah terjadi dan bersiap untuk memulai sesuatu yang baru. Seringnya, move on ini jauh lebih gampang di lambe daripada di pikiran.

Mulut sih bisa ngomong kalo udah ngga kepikiran si dia lagi, tapi tiap malem masih suka kebayang sampe kebawa mimpi segala. Pret!

Pikiran orang belum move on ini pun ajaib bener biasanya. Mulai dari sekedar nguntit media sosial mantan dan nangis-nangis sendiri gara-gara ngeliat dia udah bahagia dengan yang baru, sampe bisa kepikir buat menyabotase hubungan baru si mantan tadi. Tujuannya apa? Yha sesuai salah satu semboyan barisan sakit hati dong.

“Kalo aku taq bisa memilikimu, ku taq kan biarkan yang lain juga mylov~”

Yang macem gini biasanya caranya macem-macem. Mulai dari sekedar sebar gosip ke temen-temen pacar barunya mantan, dengan harapan temen-temennya ngingetin pacar barunya tadi dan akhirnya mereka putus. Wqwq!

kita taq bisa bersama lagi, apalah gunanya aku hidup di dunia.

Ada juga yang cukup niat, bahkan sampai menginterupsi kegiatan kencan mantan dengan pacar barunya. Ya nginterupsinya ngga murahan dengan dia yang muncul. Cukup dengan minta cewe lain muncul dan nampar sambil bilang, “Kurang ajar kamu, Mas!” Wes, pacar barunya pasti langsung ngecap brengsek dan ogah ditemuin lagi.

Jangan dipikir yang semacem gitu cuma muncul di FTV. Makhluk ndrama pasti punya kemampuan membuat skenario serupa buat diterapin di dunia nyata cuma buat memenuhi egonya. Tapi tentunya ngga ada yang ngalahin drama yang muncul dari semboyan barisan patah hati yang selanjutnya,

“Yha kalo kita taq bisa bersama lagi, apalah gunanya aku hidup di dunia~”.

Semboyan yang itu biasanya diusung oleh mereka-mereka yang dikit-dikit ngancem kendat. Nyari perhatian dengan minta dikasihani mantannya, biar ngga jadi diputusin atau biar si mantan ngga jadi ninggalin dan mau balikan. Yang kaya gini sih ngga usah dipeduliin, kalo perlu gertak balik sekalian, tantangin buat bunuh diri langsung di depan mata. Palingan juga ampe 10 tahun ke depan yo sik urip.

Al, temen saya juga pernah diancem gitu sama ceweknya. Kalo si Al tetep minta putus, ceweknya ngancem kendat saat itu juga. Al, yang emang udah enek denger ancemannya malah mempersilakan. Ngga siap dengan reaksi Al yang ternyata cuek gitu, si cewek malah jadi bingung dan meraih.. CUTTER! Iya, cutter tipis yang buat meraut pensil aja bisa mendadak patah itu lho.

Al ya jelasnya cuma bisa bereskpresi datar sambil ngeliat ceweknya itu mau ngapain. Ceweknya sendiri karena emang dasarnya cuma ngedrama dan ngga serius mau bunuh diri ya jadi bingung, terus ngga sengaja ngiris jempolnya sendiri dan malah panik.

Kebeler cutter aja mewek kok ya sok bunuh diri tho, Nduk!

Kejadian serupa juga pernah dialami temennya temen saya, Caca. Pas lagi berantem kenceng ama pacarnya dan mau putus, cowoknya ngancem bunuh diri. Gak tanggung-tanggung, cowoknya pun belain ngambil pisau buat nunjukin keseriusannya. Tapi pisau roti. Mau digosok sampe elek yo paling pol tanganmu beset tipis-tipis mas!

Kalo ngancemnya di depan kita gitu sih enak ya, bisa langsung digertak balik. Yang nggatheli kan kalo ngancemnya jarak jauh, terus mendadak pamit ke semua orang dan macak ngilang. Bukan apa-apa, Icha, salah satu personil DNK ya baru aja ngalamin beginian.

Mantannya ngancem bunuh diri kalo Icha masih tetep ngga peduli. Awalnya sih Icha panik, tapi kok ya skemanya berulang. Akhirnya ya dicuekin ancemannya sama Icha. Eh lha ndalah kok abis itu temen-temen mantannya nyerbu kantor DNK dan kosan Icha gara-gara drama mantannya kae memburuk.

Mana nyari ke kantornya ngga pake aturan pula, nelfon bubos langsung tanya lokasi kantor di lantai berapa, tapi ngga pake ngenalin diri dan bilang keperluannya apa. Untung aja bubos galak, langsung diketusin balik lah. Gagal dapet lokasi pasti, mereka njagong sekitaran gedung kaya lagi nunggu pelaku kriminal yang bakal kabur.

Terus mantannya Icha jadi bunuh diri ngga? Ya ngga lah, malah udah dapet gandengan baru juga. Padahal ndramanya baru berapa hari yang lalu ya Lord.

Makhluk-makhluk sampah kaya gini ini emang nggathelinya dobel-dobel. Wes mangkelno karena ndrama ngga penting, secara jangka panjang juga bisa ngebikin orang jadi ilang respeknya terhadap orang lain yang beneran punya kecenderungan bunuh diri.

Gara-gara pernah ngurusin drama taek sok bunuh diri malah akhirnya bisa ngentengin kasus serupa dan nganggep semua orang yang ingin bunuh diri sama sampahnya seperti mereka. Padahal kan kecenderungan bunuh diri ini seharusnya bukan dijadikan bahan mainan dan drama pemuas ego semata.

Wes tah lah, paling bener itu kalo belum move on ya mending menyibukkan diri dengan berbagai kegiatan yang bermanfaat. Mau les balet kek, les bahasa swahili, gabung komunitas ternak lele juga boleh.

Toh selain bermanfaat untuk pengembangan diri juga jadi bisa ketemu orang baru. Lumayan kan, siapa tau di sana ada jodohmu.