DNK

Captain Marvel: Worth to Watch, Meski Nggak Sebagus Black Panther Sih

Captain Marvel: Worth to Watch, Meski Nggak Sebagus Black Panther Sih

Sekalipun sempat disebut-sebut sebagai Captain Feminist, Captain Marvel yang baru saja rilis 6 Maret lalu sebenarnya bisa dibilang menarik. Tentunya nggak sebagus Black Panther ya, tapi menghibur bangek kok.

Meskipun ya nggak semenghibur Ant-Man and The Wasp juga sih, tapi beneran bisa dinikmati. It’s not gonna WOW-ing your mind, but still quite fun and worth to watch.

Yang bikin ngerasa fun, Captain Marvel ini beneran bisa ditonton tanpa perlu ngikutin drama superhero Marvel sebelumnya. Bahkan, nggak harus nonton Avengers: Infinity War segala. Captain Marvel beneran bisa ditonton sebagai satu film utuh sendiri, seperti Captain America ataupun Black Panther.

Jadi kalo kalian berharap filmnya bakal banyak nyambung sama Avengers: Infinity Wars atau Avengers: End Game, sebaiknya kubur saja harapanmu itu dalam-dalam. Satu-satunya benang merah secara langsung cuma asal-usul pager Nick Furry berlogo Captain Marvel yang ada di post-credit scene Avengers: Infinity War kemarin.

Sayangnya, jalan cerita Captain Marvel ini ya masih pakai formula ala-ala film superhero-nya Marvel. Ngono-ngono wae. Malah Captain Marvel nggak punya special costume-moment kaya superhero Marvel lainnya.

Hampir semua superhero Marvel punya momen yang agak nyeleneh dengan kostumnya, baik itu Iron Man yang ya isi filmnya show-off kostum, atau Dr. Strange yang ngalamin diusilin ama jubahnya terus.

Kostumnya Captain Marvel ini ya standard war-outfit bangsa Kree aja, terus diganti warnanya. Semacam Peter Parker yang masih pake outfit seadanya sebelum ketemu Tony Stark gitu lah.

Bedanya, kostumnya Captain Marvel ini udah overpower duluan, bisa dipake di mana aja dalam keadaan apa aja. Juga anti bau keringat karena tidak perlu ganti segala, bisa dipake setiap hari tanpa mandi. Nggak sekadar spandex tipis plus cawet yang dipake di luar.

Meskipun begitu, karena berlatar belakang di era 90an, Captain Marvel justru punya banyak banget referensi yang bikin generasi 90an senyam-senyum sepanjang film. Mengenang good-ol’-days yang sebenernya nggak good-good amat juga.

Anak musik misalnya nih, pasti bakal senyam senyum denger lagu-lagunya Nirvana, Pearl Jam dan masih banyak lagi yang bertebaran dari awal ampe akhir. Sambil nonton bukan nggak mungkin mereka ikut nyanyi tipis-tipis atau dalam hati mberok “DUH! LAGU IKI REK!”

Selain itu, semua tentu paham kalau kaus putih berlogo NIN yang dipakai Carol Denvers adalah logo dari Nine Inch Nails, band elektronik supercanggih besutan Trent Reznor yang booming pasca redupnya grunge pertengahan 90an.

Cah IT dan computer-geek juga bisa nggegek ngeliat koneksi dial-up yang ada di film. Belum lagi pas mindah data suwene ra-uwes-uwes. Nggak ada itu sekali copy dan paste terus langsung kepindah meski datanya cuma beberapa KB.

Tampilan Windows 95 yang sungguh-sungguh template dengan wallpaper pemandangannya juga ada. Internet pun belum rame Google ataupun Yahoo! Search pas itu. Masih AltaVista!

Yha, kowe sahih cah lawas kalo ngerti apa itu AltaVista. Apalagi kalo ditambah tau Babel Fish, yang pada jamannya juauh lebih bagus dibanding Google Translate.

Nggak cuma itu aja, Captain Marvel juga punya banyak adegan yang menampilkan arcade machine, dan salah satunya adalaaaah.. SPACE INVADERS!

Kalo referensi 90an masih kurang menarik, Captain Marvel juga punya satu elemen yang sering bikin rame jagad internet: KUCING. Sepanjang film ada satu kucing bernama Goose yang bisa bikin cat-person jadi meleleh dan ber-”awwww” ria dalam hati.

Technically, Goose bukan kucing sih. But it looks like cat, and cute. Saking cute-nya, Nick Furry aja kesengsem. Turned out, Nick Furry is a cat person. Wait, should I call him Nick Purr-y, instead? Oh well.

Buat yang demen konspiresyen dan alien, Captain Marvel juga sempet-sempetnya nyisipin cerita shape-shifter lizard people-aliens, yang disebut sebagai bangsa Skrull di MCU, nyamar sebagai agen pemerintahan.

Yak, benar sekali. Pemerintah US memang sudah disusupi alien sejak dahulu kala!

Sekali lagi kesimpulannya, Captain Marvel beneran menarik untuk dinikmati siapa aja, meskipun nggak ngikutin serangkaian drama Marvel Cinematic Universe kemarin-kemarin ini. Bagi penikmat MCU, ya jelas bisa nambah keutuhan cerita yang udah ada.

Apalagi karena setting di era 90an, jadi ada beberapa backstory yang keisi, seperti misalnya asal mula Nick Furry ampe perlu pake eye-patch seperti sekarang.

Oh, dan ada 2 post-credit scenes ya. Jangan ampe kelewat. Yang satu ada hubungannya sama Avengers: End Game yang tayang April nanti dan satunya.. tentang Tesseract