Ada satu pertanyaan menarik yang masuk ke redaksi melalui fitur baru instagram, AMA (Ask Me Anything), yang digelar kemarin. Kasusnya cukup unik, ngga klasik ala ala netijen “Jodohku piye?” atau “Ku harus gimana menghadapi pacarku yang matre?” seperti yang sempat dikeluhkan Mifta, salah satu illustrator DNK.

Pertanyaan ini datang dari Dek Ai di Pantai Selatan yang sedang bingung harus bersikap bagaimana ke depannya nanti.

“Jadi ada yang ngaku-ngaku gitu jadi pacarku. Padahal aku gak suka sama dia. Aku harus gimana ya?”

Jadi gini ya dek Ai, kasus ngaku-ngaku gini itu bukan kasus baru sebenarnya. Kasus ini termasuk biasa terjadi di kalangan kekinian yang butuh banyak pengakuan dari sana sini.

Jangankan ngaku-ngaku pacar, wong ya yang ngaku-ngaku punya kehidupan jetzzet ala old money cucunya cendana aja ya bhuanyak. Pamer pake barang-barang bermerek dari ujung rambut sampe ujung kaki tapi hasil KW pasar atom dan online shop. Nggaya tiap hari makan siang di mall tapi gak ada duit buat sarapan dan makan malam, udah gitu utangannya di mana-mana pula!

Ada juga yang ngga mau buang uang gitu, tapi tep aja pamer dengan ngaku keturunan siapa. Kaya dulu pernah ada bule yang ngaku masih keturunan royal family prancis ke saya. Pas dicoba cross check, mblegedhez ta!

Semuanya demi apa? Ya demi prestige di mata orang-orang sekitarnya. Biar pada se999an. Padahal kalo ketauan ya isinnya ngga karuan pasti. Kalo udah ketahuan gitu biasanya akhirnya ngilang. Yaiya, udah gak punya muka lagi. Kalo masih ngider juga ya brarti emang mukanya tebel banget tur ngga duwe isin.

Tapi tentunya ngaku-ngakunya ini pasti sudah diperhitungkan dengan seksama supaya ngga gampang kebongkar. Yang ngaku punya kehidupan super sugeh duite mbah sangkil, pasti ngga bakal ngajak temennya nginep ke rumahnya yang ada di gang senggol dalam gang kecil.

Halah, wes njero gang, sik mlebu gang maneh sisan. Ngono pamer nduwe lapangan sepak bola di rumahnya. Tolong, itu fasilitas umum kampung kok ya diakon-akon.

Begitupun dengan yang ngaku-ngaku pacarnya dek Ai ini. Pasti dia cuma akan ngaku-ngaku ke orang-orang yang gak kenal dengan dek Ai. Gak mungkin kan dia ngaku gitu ke orang yang kenal dengan dek Ai juga. Kalo dikonfirmasi langsung ke dek Ai gimana? Kan langsung ketahuan nanti kalo dek Ai itu cuma pacar dalam khayalannya belaka. Tapi layaknya peribahasa “sepintar-pintarnya menyimpan bangkai pasti tercium juga”, bagaimanapun juga akhirnya dek Ai tau.

Saran saya sih, yang kaya begini ngga usah dilabrak segala. Nanti malah jadi drama tersanjung 7 season. Cuekin aja. Biarin dia koar-koar di luaran sana sesuka hatinya.

Yang penting fokus di dek Ai aja.

Dek Ai punya pacar? Kalo iya, ngga usah wadul ke pacar dek Ai, cukup pajang aja foto berdua ama pacar dek Ai di Instagram, Twitter, profil Whatsapp, semuanya lah! Jadi nanti pas temen-temennya ngecek ya langsung ketauan kalo dia itu cuma ngayal aja pengen dek Ai jadi pacarnya.

Kalo masih jomlo, dek Ai kudu konsisten menunjukan kejomloan dek Ai. Ngga harus ngegalau meratapi kejomloan juga. Tapi ya yang penting bisa bikin persona kalo emang masih belum punya pacar.

Yang ngaku-ngaku ini sering ketemu sama dek Ai ngga? Kalo iya, hindari foto berduaan! Ini wajib hukumnya. Biar foto berdua kalian ngga disalahgunakan jadi bahan ngaku-ngakunya.

Pun kalo foto reramean hindari posisi bersebelahan atau dia dibelakang dek Ai. Biar fotonya ngga bisa dicrop terus diaku-akuin sebagai foto berduaan juga.

Chat juga pastikan tetap seperlunya sesuai konteks. Eh tapi chat ini ya rada ndrawasi sih. Masih bisa dipalsukan juga soalnya screenshot chat itu. Bisa aja dia punya nomor lain terus disimpen pake nama dek Ai dan diisi chat romantis. Euh..

Jadi intinya, cuekin aja yang ngaku-ngaku gitu dan tetep konsisten cari pacar. Ntar juga kisinan dewe akhirnya dia kan.