”Semua setan dibelenggu saat Ramadan”, katanya. Kalau saya bilang itu gak 100% benar, gimana?

Bukan, ini bukan masalah manusia yang masih saja berbuat maksiat di bulan Ramadan sekalipun dikatakan bahwa setan sedang dibelenggu. Yang itu sih emang dasar manusianya aja bejat, tapi sok suka ngejadiin setan sebagai kambing hitam.

Kadang setan iki ya sakno se. Orang-orang itu sendiri yang emang dasarnya bejat, tapi setan yang disalahin.

 

Gak ada yang lebih ultimate daripada kebejatan manusia yang meminjam kemampuan setan untuk menyakiti orang lain. Menggunakan santet, misalnya.

Halah, jaman modern ngene ndionok santet-satetan ngono.”

Yaaa, maunya sih gak percaya. Wong ya aslinya gak masuk akal blas kok. Tapi, tumbuh di keluarga yang masih sedikit kental per-klenik-an gini membuat saya percaya gak percaya ama yang begituan. Mau gak percaya tapi kok ya ngeliat sendiri hal-hal yang gak masuk akal.

Mau percaya tapi kok ya kemampuan otak ini terlalu sempit untuk memahami yang begituan.

Yang jelas, dulu saya berharap agar jangan sampai berurusan ama yang klenik-klenik. Cukup sekedar tau aja.

Sayangnya, Gusti Pangeran berkehendak lain. Saya harus bersinggungan ama yang beginian beberapa tahun lalu. Pas bulan Ramadan pula! Kurang apa coba?

Sik, tak narik napas dulu sebelum lanjut. Kalo diinget masih rada ngeri-ngeri sedap juga soalnya. Oke, lanjut~

Tidak ada yang berbeda hari itu. Saya masih sering begadangan menyelesaikan pekerjaan yang tiada hentinya. Dan, mama saya masih rajin beribadah. Selesai saya mandi pagi, mama mengeluh dengan bahasa Suroboyoan, “Shel, nang panggone mama sholat kok ono uget-uget ceblok ya?” Yang artinya kurang lebih “Shel, itu di tempat mama biasa sholat kok ada belatung berjatuhan ya?”.

Saya yang emang geli ama hewan semacam itu langsung bergidik. Bayangin aja, lagi khusyuk sholat terus ada yang jatuh dan menggeliat. Kalo saya yang ngalami, ya pasti sholatnya buyar kemudian lari sambil teriak-teriak. Sholatnya ditunda sik wae, Gusti Allah pasti pengertian kok kalo hambanya girap-girap ngeliat yang kaya gitu.

Tanggapan saya sih logis aja. Mungkin ada tikus mati di langit-langit rumah dan belatung tersebut hasil pembusukannya. Kalo memang benar itu bangkai hewan, seharusnya tercium bau busuk yang mak seng di rumah dari kemarin-kemarin. Nyatanya, sumber bau paling tak sedap di rumah mulai kemarin cuma dari kaos kaki saya yang belum sempet dicuci.

Daripada kelamaan mikir ala azab majalah Hidayah, diputuskan lah untuk mengecek langit-langit rumah. Mama saya memanggil Anton, remaja pria anak tetangga sebelah, untuk naik dan mengecek.

Maklum aja, saya sendiri terlalu geli untuk ngeliat yang menggeliat seperti itu. Dan, mama juga terlalu sepuh untuk manjat-manjat.

Bu, iki bener wonten uget-uget teng dhuwur”, ujar Anton, mengamini dugaan saya bahwa belatung tersebut memang berasal dari langit-langit rumah. Anton akhirnya diminta membuang belatung tersebut supaya tidak lagi berjatuhan.

Saat itu saya lega. Sebab, kejadian aneh itu ternyata bisa dijelaskan dengan logis, bukan mak mbendunduk mencungul ala azab majalah Hidayah.

Sayang, rasa jumawa saya dipukul telak oleh Anton ketika mengabarkan bahwa yang telah dibuang hanya belatung. Tidak ada bekas pembusukan hewan sedikitpun. Tidak ditemukan juga penampakan tulang belulang bangkai hewan di langit-langit rumah.

Ditambah lagi, menurut Anton, sekelompok belatung itu nggrumbul pada satu lokasi itu saja, tidak ke tempat lain. Mengumpul dengan rapi seperti cetakan nasi kotak pengajian.

Otak saya yang seuprit ini langsung menolak informasi tersebut dan bersikukuh dengan teori awal bahwa belatung tersebut hasil pembusukan hewan. Tulangnya kemana? Mungkin diseret kucing yang kaliren. Atau mungkin tikus itu matinya gak di langit-langit rumah, di tempat lain.

Hanya saja ada bagian tubuhnya yang tanpa tulang itu digondol kucing terus ditinggal di langit-langit rumah. Masuk akal, kan? Wes, anggep ae logis lah!

Beberapa hari setelah pembuangan belatung itu saya agak kurang enak badan. Saya rasa sih pasti gara-gara kebanyakan begadang, jadi mulai ambruk.

Puncaknya, seusai terawih saya sesak napas, seperti ada yang menekan dada saya begitu keras sampai kesusahan bernapas. Dengan riwayat asma, saya sih langsung mikir bengek saya kambuh.

Yowes, dengan napas senin-kamis dan mrecing-mrecing nahan sakit di dada saya pergi ke rumah sakit terdekat.

Nggatheline, dokternya bilang saya tuh sehat-sehat aja. Gak ada tanda-tanda asma lainnya, meski dokternya ngeliat saya mrecing-mrecing kesakitan. Muka dokternya pun keliatan rada ngece. Mungkin pikirnya saya lagi akting sok sakit, terus ntar minta surat dokter buat ijin sakit.

Ya seperti pasien-pasien lain yang minta surat ijin sakit padahal benernya bolos buat interview kerjaan di tempat lain itu lho.

Untuk mengecek kemungkinan lainnya, dokter pun mengusulkan nebulisasi, satu proses penguapan saluran pernapasan untuk membersihkan lendir yang mungkin menjadi penyebab sesak napas tadi.

Saya menyetujuinya dan proses tersebut dijalankan. Njekethek, sing metu ndadakno mek sak ncrut.

Biasanya sih kalo emang lagi panen lendir, baru juga dipasang nebulizer-nya, idung langsung banjir. Moncrot-moncrot semua itu ingus dari hidung. Kalo diliat, kuemproh e ngalah-ngalahi arek kampung sing umbelen ijo-ijo. Yek!

Akhirnya saya pulang dari rumah sakit dengan mrecing-mrecing kesakitan plus mangkel gara-gara bayar biaya rumah sakit yang gak murah tapi gak ono hasile. Untung aja begitu sampai di rumah rasa sakitnya mulai berkurang dan berangsur-angsur membaik.

Hingga pada entah malam ke berapa, saya terbangun dalam keadaan tangan kiri terangkat dengan sendirinya tanpa adanya perintah dari otak.

Ya anggep aja obat dokternya ngefeknya telat. Kali itu saya akhirnya memutuskan untuk tidur lebih awal, tidak begadang dulu.

Sekitar jam 1 dini hari saya terbangun, menggigil. Kedinginan, meski hawa sekitar cukup normal. Suhu tubuh saya juga tidak mengalami perbedaan ekstrim. Malas berpikir terlalu jauh karena memang masih ngantuk, saya mengatasinya dengan mengoleskan minyak kayu putih ke badan dan kaki terus selimutan.

Lumayan, saya akhirnya tertidur lagi dan terbangun paginya dengan tubuh sehat seperti biasanya.

Jangan senang dulu kau, manusia! Seharian boleh bisa pencicilan kesana kemari seperti biasanya, malamnya saya kembali terbangun di jam yang sama dengan penyebab yang sama. Saya coba atasi dengan cara yang sama juga, dan masih berhasil.

Kejadian tersebut terjadi berulang kali. Hingga pada entah malam ke berapa, saya terbangun dalam keadaan tangan kiri terangkat dengan sendirinya tanpa adanya perintah dari otak. Meski ketenggengen, otak saya langsung mengirim perintah untuk menurunkan tangan. Ngefek? GAK!

Kalo dipikir ulang ya emang memungkinkan sih. Saya kesakitan tapi rekam medik mengatakan saya sehat-sehat saja.

Bingung dan agak panik, selama beberapa detik terjadi pergolakan antara otak yang menyuruh apa dan gerakan tangan kiri yang semaunya sendiri. Persis kaya hati dan otak yang gak sinkron setiap kali berusaha move on dari gebetan yang mbuh-mbuhan sinyalnya. Otak nyuruh move on, tapi hati malah bilang kangen.

Twelek kan? Yo koyo ngono iku.

Mbuh gimana caranya, akhirnya otak saya menang dan tangan kiri berhasil turun. Malem itu juga saya mulai berpikir kalo kejadian yang ajaib-ajaib ini emang hasil klenik. Kalo dipikir ulang ya emang memungkinkan sih. Saya kesakitan tapi rekam medik mengatakan saya sehat-sehat saja.

Wejangan orang tua jaman dulu terkait kiriman klenik yang biasanya terjadwal. Kambuh di waktu yang sama di setiap harinya.

Kemudian, saya juga selalu terbangun dan kesakitan di waktu yang sama di setiap malamnya. Sesuai dengan wejangan orang tua jaman dulu terkait kiriman klenik yang biasanya terjadwal. Kambuh di waktu yang sama di setiap harinya. Sangar yo, santet ae lebih terjadwal daripada uripmu sing semrawut iku.

Akhirnya saya menerima kenyataan bahwa serangkaian hal ajaib itu emang buah karya yang tak kasatmata. Hal ini pun diamini oleh salah seorang kerabat yang jebolan per-klenik-an. Katanya, ada yang gak suka saya deket sama pacar saya.

Nggetheli kan, deket ama pacar sendiri aja salah dan dikirimi beginian, gimana kalo mepet pacar orang? Cuk, deh!

Mulai itu saya yang biasanya sholat ya bolong-bolong cuma kalo inget aja langsung jadi rajin. Ditambah sering-sering doa buat melindungi diri. Ya itung-itung nambah pahala lah, mumpung bulan Ramadhan juga kan pas itu.

Ya gimana, ngeri bos diserang ama yang gak keliatan gitu. Mending juga ketemu kecoa terbang, masih jelas bisa dilihat kemana arahnya biar bisa dibasmi pake spray anti serangga.

Lah iki, gak jelas bentuknya apa. Yo ojo sampe ketok bentuknya sisan se, kalo ternyata bentuknya medeni pol lak yo iso kepuyuh-puyuh. Hiiiii..