Harus diakui, yang namanya pedekate itu gak murah. Ngajak keluar buat nonton aja udah abis goban per orang, belum tambah ongkos parkir.

Kalo dapet parkir resmi sih masih mending. Kalo parkirannya penuh dan terpaksa ikut parkir liar yang ongkosnya bisa nggarai ngejak gelut, kan yo malah nggarai ngresulo.

Masa selama nonton angop dan mlongo aja? Ya pasti pengen nyemil juga dong? Itu wes nambah berapa lagi coba. Belum nanti abis nonton ndadak kaliren, pengen makan. Wah, belum sampe sebulan saldo tabungan bisa makin dekat dengan angka nol lama-lama.

Makanya, gak heran kalo banyak orang yang milih jomblo. Lebih hemat. Udah gitu, lebih punya banyak waktu bebas buat main game. Sedangkan kalo mau punya pacar, kita harus nyiapin modal dulu. Modal duit dan pastinya waktu.

Minimal nih ya, modal bensin dan paket data. Biar bisa selalu ada pas areknya butuh. Ya, meski kalo modal bensin gitu biasanya cuma dibutuhin buat ngojekin sana-sini yang dibayar dengan ucapan terima kasih dan senyum dikit sih.

Gimana lagi, modal dikit gitu ya kudu legowo kalo ujung-ujungnya dianggap gojek-pribadi-sukarela. Ono rego ono rupo, jeh.

Tapi gak usah khawatir. Tim DNK menawarkan solusi bagi kalian agar kencan bisa tetap kondusif tanpa khawatir tersemat image kere dan pelit dari areknya.

Harga nonton di XXI dan CGV makin lama makin gak bersahabat bagi sobat qizmin. Saat akhir pekan aja, harga tiket di beberapa XXI bisa di atas Rp 50 ribu per orang. Mau agak murah ya nonton pas hari kerja.

Tapi kalo hari kerja bisanya di atas pukul 18.00. Wah, malah bisa dicap kurang baik karena mulangin anak orang kemaleman ntar. Bahayak!

Tenang, bisa diakali kok! Cukup ajak areknya nonton yang pemutaran filmnya sekitar jam 2-3 siang. Kenapa harus jam segitu? Karena itu jam nanggung. Mulainya masih agak jauh dari jam makan siang dan bubarnnya sekitar pukul 17.00 gitu, masih belum masuk waktu makan malam.

Bilang aja mau jemput pukul 13.00, abis makan siang ama keluarga. Dengan begitu, mau gak mau areknya juga makan duluan kan jadinya. Otomatis tidak perlu keluar biaya untuk makan siang bareng.

Pas selesai nonton, kalian bisa langsung ngantar dia ke rumah dengan alasan jamnya mepet Magrib dan gak pengen mulangin malem-malem. Kalo pas ada ortunya di rumah, bisa lah macak alim dan mampir buat nunut sholat Magrib. Sukur-sukur kalo ditawarin makan malem bareng kan abis itu!

Beberapa bioskop di Surabaya masih ada yang pasang harga Rp 40 ribuan kok saat akhir pekan. Kalo pengen nonton di tengah kota, kalian bisa ke XXI Tunjungan 3 atau Delta Plaza. Kalo mau agak romantis, bisa nonton di CGV BG Junction dan pilih seat sweetbox yang emang khusus buat berdua.

Harganya pun lebih hemat, sekitar Rp  75 ribu untuk berdua. Dengan begitu, kalian masih punya modal Rp 15 ribu–Rp 20 ribu buat beli camilan kan? Cukup beli dua air mineral dan dua makanan ringan yang sekelas Taro 60 gram. Jangan kebanyakan njajan, nanti malah gak ada duit buat bayar parkir. Wes macak iyes moso terakhir malah ngisin-ngisini!

Estimasi total biaya: Rp 100 ribu susuk titik.

Nah, kurang ntaps apa coba. Cuma modal cepekceng aja tetep bisa ngajak kencan areknya dan pasang image calon mantu idaman pula ke camer. Kalo kayak gini, sudah pasti jaminan proses pedekate lebih mulus dikit lah.

Gak punya cepekceng? Duh, jangan manja. Kalo pinter kan bisa bantu nawarin ngerjain tugas ke temen-temenmu yang sugeh tapi malesnya naudzubillah.

Pasang tarif aja goban per tugas, terus tawarin ke dua orang. Beres kan? Atau kalo gak, ya coba aja sekalian ngojek. Daripada ngojek gratis terus kan, mending sekalian yang bisa nambahin modal buat pedekate.