“Long Distance Relationship (LDR) iku akeh mbujuke!”

Kurang lebih itu yang dikatakan mama saya ketika mengomentari Reza, teman saya yang baru saja mengantarkan pujaaan hatinya bekerja di kota lain. Tidak di depan dia, tentunya.

Bukan tanpa alasan. Ketika LDR, tidak jarang akan ada kebohongan yang akhirnya terlontar. Baik hal remeh temeh semacem pura-pura udah tidur padahal masih sibuk main game atau bilang pergi nonton dan makan sendirian padahal di sebelahnya ada yang ngelus-ngelus tangan.

Alasannya pun macem-macem. Mulai sekedar menghindari drama kecil gak penting sampai butuh belaian baru yang lebih deket.

 

Biasanya sih, awalnya kita ya percaya-percaya aja. Wong selama ini aman-aman aja kan. Ya masalahnya, selama ini aman karena dekat. Kalo jauh? Ya lain cerita. Bisa aja ada Marc Marquez yang siap nelikung dari sisi dalam dan nyleding awakmu metu.

Kalo pacarmu masih level n00b sih biasanya lumayan keliatan perubahan sikapnya. Misalnya, frekuensi komunikasi perlahan berkurang dengan alasan sibuk tapi masih sempet bikin Instagram Story di cafe. Yang gini sih masih enak, bisa langsung ketauan dan dikasi tindakan.

Gak kesuwen dibujuki dan gak kesuwen loro atine.

Sing loro kabeh kalo dia bisa main cantik. Frekuensi komunikasi tetap terjaga dengan baik. Mau keluar ya tetep pamit. Dan ketika bikin Instagram Story, dia bisa mengondisikan kayak lagi sendirian meski di sebelahnya ada yang lain.

Tapi, sesuai kata pepatah sih. Sepandai-pandainya tupai melompat ya akhirnya jatuh juga, sepandai-pandainya menyimpan bangkai akhirnya tercium juga baunya. Mbuh lapo nyium bangkai, enakan nyipok bojo dewe lho padahal. Meski dia mungkin juga cipokan dengan yang lain di sana.

Yang jelas, sekalipun kita gak peka dan sempet suwi dibujuki, Gusti Allah pasti gak rela. Ada aja cara yang dikasi untuk ngebongkar kebohongan tadi.

Yang lebih ngenes, salah satu cowok itu ternyata ada yang sudah kenalan ke orang tua pacarnya. Harus diakui, cowok itu jago sleding dan gak menyia-nyiakan kesempatan.

 

 

Kasus teman saya Reza sih luar biasa. Yang bikin sadar adalah celetukan iseng mama saya ketika dia menjemput saya untuk nongkrong santai bersama yang lain.

“Kamu di sini njemput Shelly. Kamu gak kuatir yang di sana dijemput ama yang lain juga?” ujar mama.

Niatnya sih cuma ngegoda. Tapi ternyata Reza kepikiran, ngecek, dan.. menemukan kenyataan bahwa pacarnya sudah selingkuh tiga kali dan sedang jalan dengan dua cowok berbeda, belum termasuk dirinya.

Yang lebih ngenes, salah satu cowok itu ternyata ada yang sudah kenalan ke orang tua pacarnya. Harus diakui, cowok itu jago sleding dan gak menyia-nyiakan kesempatan.

Macem anak abege yang baru belajar naik motor dan sok pengen jadi pembalap, liat ada celah dikit langsung gasak! Begitu denger temen saya ini putus, dua bulan kemudian si cewek dilamar dan dinikahi di bulan selanjutnya.

Ati iki opo rasane gak diiris-iris terus ditetesi jeruk pecel? Perih!

Bukan salah LDR-nya juga sakjane. Kalo emang dasarnya setia ya pasti gak berpaling. Tapi ya kalo dasarnya ancen jodoh, meski nikung gitu ya pasti tetep jadi juga. Semua perkara nasib. Meski deket juga masih bisa diselingkuhi kan?

Tapi ya gimana ya, ngedeketin yang sudah berpacaran emang lebih gampang kok. Saingannya lho cuma satu, ya pacarnya itu tok. Tinggal cari celah pas berantem, terus nyelip dan macak iyes.

Coba kalo misalnya pedekate ama yang jomblo, bisa-bisa saingannya sak-RT dewe. Belum lagi kalo cewek. Gak jarang saingannya bukan cuma cewek lain sing luweh uayu dan seksi, tapi juga lanangan ganteng sing awake yo apik.

Terus kalo kaya gini kapan rabine?