Mungkin, me time yang benar-benar me time terjadi pas kita lagi boker. Tanpa perlu diganggu gugat siapapun, orang bisa bebas merdeka di hadapan jamban.

Distraksi hape bisa kita sepelekan sejenak–termasuk grup kerjaan, pantauan diskon di Shopee, atau Stories Instagram Dinda Kirana.

Saat ngeseng, tubuh dalam kondisi chill paripurna. Mungkin gelombang otak berada dalam kondisi alfa, sehingga tak heran ada jutaan inspirasi yang bisa didapat waktu kamu lagi ngeden. Nah, sebats waktu ngeseng tampaknya bisa semakin menstimulasi hal itu.

Hembus asap yang keluar dari paru-paru, menyatu bersama bau taek yang rasanya sudah familiar hingga nggak bau lagi, dan membuat urusan lain jadi bodo amat. Bagi para perokok, sebatang saat buang hajat adalah fardu ain, haram hukumnya kalau nggak dilakukan.

Bahkan dalam tataran ekstrem, ada perokok yang sampai menunda ngesengnya hanya gara-gara rokoknya kebetulan habis. Keajaiban ini nyata. Berikut beberapa alasan mengapa rokok begitu nikmat dihisap pas lagi boker.

Merokok Menginspirasimu

Otak tak bisa fokus pada banyak hal saat kita boker. Mungkin hanya satu dua hal yang dipikirkan, lalu berjalan begitu saja sambil terdistraksi suara eek yang nyemplung di kolam kecil jamban. Inilah yang membuat boker sangat pas buat nyari inspirasi.

Tambahan rokok bisa jadi tandem chill yang membuatmu seolah bisa menemukan solusi atas semua yang sedang kamu pikirkan. Suara gemericik air toilet, kesejukan kamar mandi, dan bau-bauan pewangi artifisial jelas akan semakin bikin pikiran mengendap tatkala dipadukan dengan hembus asap.

Mungkin ngeseng sambil rokokan juga termasuk pengalaman spiritual—hanya saja terlalu jorok untuk diakui.

Merokok Menyadarkanmu

Situasi dan kondisi saat ngeseng tentu bisa membuat kita ngantuk dan keenakan. Chill abis kayak Netflix. Kalau kamu kebablasan, bisa-bisa ketiduran, lho. Nah, rokok inilah yang membuatmu nggak bakalan bablas turu meskipun suasananya santai abis.

Pas ngantuk berat, isep aja sampai memenuhi seluruh rongga dadamu, keluarkan perlahan. Ngantuk hilang, tapi perasaan nyantai tetap kerasa.

Merokok Mengingatkan Waktumu

Nggak ada yang tau persis durasi terbaik boker. Lima menit? Sepuluh menit? Kadang terlalu sebentar bisa-bisa nggak keluar, terlalu lama bisa kesemutan.

Rokok punya daya bakar yang pas dalam membuatmu bertahan di belantara jamban. Hisapan pertama adalah cemplungan telek pertama, dan seterusnya. Lima tarik, puntungkan, ulangi lagi.

Saat rokok sudah sampai ujung, saat itulah waktumu bangkit dan cebok. Ini kayaknya bisa membiasakan tubuhmu dan menstimulasi otakmu buat menyuruh alat pencernaan untuk otomatis stop pas rokokan kelar.

Merokok Membebaskanmu

Tak ada lagi aturan ngerokok harus ngasbak saat di kamar mandi. Puntungkan saja di lantai atau di kloset, toh nanti disiram juga.

Ini yang namanya bebas merdeka tanpa menyumbang limbah. Kamu bahkan bisa mematikan rokokmu di ceceran tai yang jatuh di kerak jamban—hahahahah cok savage lur. Kapan lagi bisa begitu coba.

Merokok Menyamarkanmu

Kalau kamu lagi pengen coli dan sungkan-sungkan, bawa aja rokok ke kamar mandi. Orang lain bakal mikir kamu ngerokok sambil boker, padahal kamu onani. Modus yang bagus nih.

Kalau kebetulan kamu berada di lingkungan yang ogah-ogahan sama bau rokok, sebat sambil ngeseng juga otomatis membuatmu cuci tangan pas cebok. Bau rokok di tangan hilang, bau telek juga. Bau di mulut dan badan mungkin masih ada, tapi kayaknya bakal agak tertutupi bau sabun yang kamu basuhkan di tubuh kotormu sehabis ngeseng.

Santai, ini cuman boker, bukan badminton. Jangan takut diprotes KPAI karena  ngerokok. Hihihi..