DNK

Tita On The Road: Jurus Rahasia Penangkal Penumpang Mesum

Tita On The Road: Jurus Rahasia Penangkal Penumpang Mesum

Alkisah...pada suatu siang yang ga siang-siang banget, telah terjadi sesuatu yang tidak menggemparkan di sefruit garasi rental mobil di sebelah sana, sininya dikit.

Seorang sopir wanita (cantik) berusia 20 (+duapuluh) tahun, yang paginya sudah berangkat menjemput tamu di bandara, moro-moro kembali ke garasi perusahaan tanpa membawa mobil.

Ia dibonceng abang gojek. Setelah membereskan urusan administrasi dengan si abang, tergopoh-gopoh ia menghampiri sekrumbyuk batangan (baca: lelaki) yang sedang cangkruk di sana. Salah satu lelaki itu adalah bosnya.

Iya. Wanita itu saya.

“Beghhh sak suwene aku nyopir ndek sini, baru hari ini aku dapet tamu yang kurang diajyar. Pegel aku tuuuu...”

Rangorang yang di situ mlongo semua.

“Heh opo’o seh, nduk...teko-teko kok muni-muni. Sini loh lungguh dulu. Ha mobilmu ngendi?” sahut mister Paidi (nama dipalsukan), 52 tahun. Sopir senior.

“Mobil tak tinggal ndok jalan Pahlawan, Pak. Sak tamune sak kuncine!”

“Loh loh...yak opo kok ditinggal mbak?” tanya Wagirin (nama rekaan), 23 tahun. Sopir anyar kinyis-kinyis.

“Ha tamunya semprul je. Jare bos tadi, tamunya tuch atene kunjungan kerja. Ke Solo sama Jepara. Pas otewe keluar bandara kan tak tanyain. Mau ke Solo dulu ato ke Jepara dulu. Dia njawab, ke arah kota dulu aja mbak. Oke. Tak turuti...”

“Trus?” Mbah Udin turut berpartisipasi memberikan pertanyaan.

Mbah Udin ini tetangga yang tinggal jauh dari garasi.

Salah satu rutinitas blio pada setiap paginya adalah nyangkruk di garasi. Kadang siang sudah pulang. Sering juga sampai sore, pernah sampai malam juga.

Karena Mbah Udin ini memang menunggu lek di. Lek diusir. Iya. Jadi si mbah ini kalo ga diusir, dia ga akan pulang. Betah.

“Sek mbah, aku ngelak.” Saya njawab sambil mbukak loker. Nyomot teh botol berbentuk kotak pemberian kastamer yang sejak seminggu lalu saya amankan di sana.

Setelah puas membantai isinya, lalu nyumet sebatang jarum, saya lanjut mengasihkan kisah.

Jadi tadi tu muterin Simpang Lima sampek elek. Krena aku kesel, aku minggir di depan Ace Hardware, Jalan Pahlawan. Tamu lagi nelpon.

Beres dia nelpon, tak tanyai lagi. Ehhh hakok malah ngajak ngadem ndek Bandungan. Kata dia, sebenernya dia ga ada kunjungan kerja. Dia sewa mobil plus rikues saya sebagai sopirnya hanya karena diberitai temennya bahwa ada rental mobil di Semarang yang sopirnya perempuan.

Kata temennya, sopir perempuan itu seleranya banget. Jadi dia Cuma pengen ngrasain disopiri.

"Wes ngono, yen ngomong wajahe kliatan mesum, Mbahh! Wuahhh begitu denger penjelasannya itu, hawane pengen tak kremussss...”

Saya ambekan sebentar sambil menikmati wajah-wajah tanpa ekspresi dari mreka yang dengerin cerita saya.

“Hanjuk tamunya tak takoni yaa... Saya yang turun apa njenengan yang turun? Dia ga mau turun. Alasannya sudah bayar. Yo akhire aku yang turun. Njuk order grab. Balik mrene.”

“Hakok enak moro-moro ngejak ngadem. Dipikirnya saya ini driver apapun?? Huh! Udah bagus dekne mung tak tinggal. Gak tak gasak disik!! Wes gitu critane...”

Bos yang sudah tau sebelumnya karena saya lapori via telepon, ming mesam-mesem. Tanpa sedikitpun terlihat mesum.

Tak seperti tamu saya tadi. Mesemnya sedikit, mesumnya ugal-ugalan. Dan bos ga keberatan mobil plus kunci saya tinggal. Karena jika ia mau, ia bisa mengunci mobil dari jarak jauh. Selain hebat, bos saya juga sakti.

Ini bukan pertama kali kejadian saya ngomel-ngomel lho ghaess...*bangga*

Dulu, pernah saya ngomel gara-gara bos telat bayar pajak kendaraan. Akibatnya SIM saya ditahan pulisi pas ada operasi pemeriksaan dokumen di jalan.

Sempet eyel-eyelan sama pak pol. Lha yang salah Pajaknya kok SIM saya yang ditahan. Apa ndak kasian to pak sama SIM saya?

Polisinya ming njegeges. SIM saya tep disita tanpa Rida dan Dewi. (Tahun 2019 masih nyebut ingat RSD. Oke saya tua).

Sesampainya di garasi, gantian bos yang saya omeli. Panjang dan lama. Eh lhakok njekethek dese malah nyalahke saya karena ga ngecek pajaknya sebelum jalan.

Pengen bilang “entut bos...” tapi saya wurungkan. Njuk bos juga meminta saya menghafal dengan baik tentang 2 pasal penting yang mana masa berlakunya sepanjang hayat. Mereka adalah ini:

Pasal I: Bos tidak pernah salah.

Pasal II: Jika bos melakukan kesalahan, kembali ke pasal I.

Bhaique, buoss. Bhaiiiiiqueeee.

Nah, keesokan harinya bos menyuruh anak buahnya untuk ngurus pengambilan SIM saya. Hebatnya lagi, anak buah yang disuruh oleh bos saya itu adalah saya sendiri.

Gapapa. Aqu kuat, dan kokoh tak tertandingi.

~

Bentuk omelan saya yang lain kepada bos adalah ketika saya gagal bertugas nyopiri tamu. Padahal tamu ini tamu idola saya. Kalo ngasi tip ugal-ugalan soalnya.

Tipnya itu mampu membuat rasa letih, lelah, dan lesu setelah nyopir lenyap seketika.

Tapi ceritanya ntar aja. Saya tak lanjut dulu nyopiri keluarganya salah satu pak menteri yang sedang punya gawe di Semarang.

Bhayyy