Entah bagaimana awalnya saya bisa terbangun dari tidur di
sebuah bus jurusan Surabaya – Lumajang. Saya memang akan menuju Lumajang, tapi ndilalah
malah kelewatan sampai Jember. Keturon asuuu, batin saya. Tentu saja kemudian saya
langsung turun, naik angkutan umum menuju Lumajang sambil merutuki kebodohan.

Nyatanya nggak cuman kebodohan yang kudu saya rutuki, tapi
juga kesaialan. Dompet saya ternyata lenyap entah kemana. Jancok pasti copet!
Oalah..

Itu tadi salah satu kisah kehilangan saya saat mudik lebaran
dengan menggunakan angkutan umum. Pengalaman kecopetan lainnya juga masih
banyak. Emboh, aku iki ketokane koyok wong sugih opo ancene teledor yo kok jadi
sasaran empuk terus.

Nah, dari banyak pengalaman itulah saya mencoba merangkum beragam
tindakan yang bisa membuat saya aman dari copet yang tidak berperasaan itu.
Tentunya tips ini ampuh untuk perjalanan mudik dengan angkutan umum seperti bus,
angkot, kereta api, kapal laut, dan yang lainnya.

Lagian nggak mungkin dong ada copet di mobil pribadi kamu.
Paling nemen yo mbegal.

Berpakaian Gembel

Ini serius. Kalau kamu mudik, cukup pakai pakaian terjelek
kamu dan nggak memakai aksesoris mencolok. Nggak usah pakai pakaian yang necis,
bisa mengundang niat copet untuk makan siang. Aku ngerti awakmu iki sebenere
pengen gaya dengan pakaian merek KW super yang kamu beli di PGS, tapi nggak
usah ambil risiko lah.

Nggak usah gengsi di perjalanan, yang penting rekening
isinya jutaan. Mending pilih aman biar mudik nggak kecopetan. Nggak usah
terlalu sering pakai gadget juga, apalagi kalau yang kamu punya mehong seperti
Ipong X yang bisa ditukar Honda Beat baru.

Toh kalau kamu boring dan ingin mendengarkan lagu, biarkan
saja aplikasi pemutar musikmu memutar musik secara acak. Karena nggak hanya
dompet, pencopet juga terkadang juga mengincar barang berharga lainnya pas kamu
lengah.

Bawa Uang Secukupnya

Tips kedua dari saya adalah jangan bawa duit cash terlalu banyak,
secukupnya saja. Rumusnya: hitung biaya ongkos perjalan plus biaya makan minumnya.
Hasilnya tambahkan 50 ribu. Udah bawa itu aja, nggak usah banyak banyak-banyak.

Kalaupun bisa, ada baiknya kamu bawa uang pecahan kecil aja.
Percayalah, mata copet itu rabun sama uang pecahan kecil dan jeli dalam melihat
uang pecahan seratus ribu dan lima puluh ribuan. Intinya biar miskin asal
selamat.

Pisahkan Kartu ATM,
KTP, Dll

Tips ini untuk mengantisipasi kamu kalau sudah jadi korban
copet supaya bisa pulang ke kampung halaman dengan selamat. Ojok sampek koyok
aku seng kehilangan dompet berisi ATM, KTP, SIM, STNK dan surat surat lainnya
dan kayak anak hilang di tempat antah berantah.

Belum lagi nantinya kudu ngurus dokumen-dokumen lagi yang
ribetnya minta ampun. Lebih baik pisahkan semuanya daripada nanti nyesel lho..

Jangan Naruh Uang di
Tempat yang Nggak Lazim

Biasanya, banyak orang yang menaruh duit insidental yang
kalau tau-tau kecopetan bisa dipakai. Nah, mereka ini naruhnya di tempat yang
nggak lazim. Contohnya di kaus kaki, kantung tersembunyi dalam lipatan baju,
bahkan nenek saya malah menyimpannya di—ehem—kutang.

Tapi iku nggak njamin aman rek, buktinya nenek saya sendiri
pernah tuh kehilangan walaupun disimpan di kutang. Eitss, jangan ngeres sek
dong. Si copet nggak mungkin dong ngegerepe nenek saya buat mencopet.

Kemungkinan ilangnya ya karena jatoh, atau lupa naruh di
mana gitu. Jadi, tetap waspada dan ati-ati deh!